3

Sekolah Lagi

Udah sejak lama sebenarnya Thifa minta sekolah lagi, setelah sekolahnya yang lama tutup. Mak sama bapaknya aja yang kebanyakan alesan, akhirnya ga jadi mulu cari sekolahan.

Kata Thifa, dia pengen pake seragam kayak Mba Wulan (tetangga sebelah). Akhirnya pas kemaren ketemu sama Naren sepupu yang sebaya dengan dia, nanya-nanya tentang sekolahan sama maknya. Ya udah disekolahin di PAUD yang sama aja dengan Naren, deket dengan tempat kerja Ayahnya.

Bayar pertamanya Rp.470.000 + infaq sukarela. Itu udah termasuk dua seragam, SPP sebulan, alat tulis dan mewarna.

Baca lebih lanjut

Iklan
0

Gundul Lagi…

Kemaren Hana digundul lagi. Ini berarti yang kedua kalinya dia digundul. Thifa dulu pas bayi juga digundul dua kali. Habis itu mau digundul lagi kok ya eman-eman, males juga. Kemaren aja si Hana sampe nangis-nangis pas digundul, bosen kali ya.

Thifa juga baru potong rambut lho. Udah agak lama sebenarnya dia minta potong tapi belom jadi terus. Entah itu karena guntingnya tiba-tiba ngilang, mau ke salon eh salonnya tutup. Adaa aja alesannya

Akhirnya kemaren saya potong aja rambutnya begitu liat gunting. Tau deh model apa yang penting Thifa merasa nyaman dan ngga gerah lagi.

New Look Thifa n Hana

New Look Thifa n Hana, Hana kliatan ngga rata botaknya hihihi

6

Belum Enam Bulan Tapi Sudah Makan

Hana belum enam bulan tapi sudah makan.

Tadi malam Hana reweel terus. Dimimi’in ngga mau, digendong juga tetep nangis. Bingung, ni anak maunya apa sih ya?

Saya ingat ibu mertua pernah cerita. Dulu Ayahnya Thifa Hana waktu bayi usia dua apa tiga bulanan gitu pernah rewel waktu malem. Dikasih ASI sampe muntah-muntah tetep aja rewel. Waktu dikonsultasikan ke teman yang dokter, dia bilang mungkin bayinya lapar, coba dikasih biskuit. Pas dikasih biskuit eh bener, bayinya langsung anteng trus tidur sampai pagi.

Baca lebih lanjut

5

Thifa Belajar Menggambar

Haloo udah lama ngga cerita tentang thifa dan Hana lagi, bukan ngga ada bahan cerita. Buanyak banget sebenernya yang mau diceritain, tapi ya gitu deh, si mamak sok sibuk ngerumpi bareng panci dan ember sambil ngintip-ngintip socmed, hihihi.

Kalo beberapa waktu lalu udah cerita tentang Thifa belajar mewarnai, sekarang mau cerita tentang Thifa belajar menggambar ya..

Jadi sekitar tiga mingguan lalu saya beli whiteboard kecil buat di rumah. Sekalian ma spidol dan penghapusnya juga doong. Maksudnya untuk corat-coret Thifa biar ngga terlalu boros kertas hehee, namanya juga mamak Hagemaru.. Sekalian buat emaknya juga sih kali-kali kalo ada kegiatan komunitas butuh itu.

Harganya murah cuma 20rb aja whiteboardnya. Kirain bakal berjuta-juta *halah

Baca lebih lanjut

7

Mama Ngga Boleh Kerja

“Mama ngga boleh kerja!” Begitu Thifa bilang tiap kali saya berhadapan dengan komputer. Padahal ngga kerja, cuma fesbukan, hihihi.

Dari dulu Thifa emang suka ngga rela ngeliat maknya bercengkrama dengan komputer. Kalo dulu ngga relanya karena merasa diduakan, pengennya dia kan saya maenan terus sama dia. Kalo sekarang ngga relanya beda. Kalo saya pake komputer dia kan jadi ngga bisa nonton Upin Ipin.

Kemaren pas di Kudus, Thifa kan ngeliat budenya berangkat kerja. Trus saya bilang, “Kak, mas Fatih ngga papa tu ditinggal kerja mamanya. Kalo mama kerja kayak mamanya mas Fatih gimana?”

Baca lebih lanjut