8

Memaksimalkan Potensi Anak Yang Gemar Bermain Gadget

Adakah yang anaknya kecanduan gadget? Duh semoga ngga ya. Anak-anak saya sendiri emang udah terpapar sama gadget tapi mudah-mudahan ngga sampe di level kecanduan. Mereka masih lebih suka sih main bersama teman-temannya, seperti petak  umpet, masak-masakkan, kejar-kejaran, tapi masalahnya kalo ga ada yang bisa diajak main, yang dicari ya gadget; smartphone atau laptop.

Ya ngga heran juga, wong Bapak sama Emaknya juga sehari-hari pegangannya gadget. Jangan dibandingin jaman kita kecil dulu, ngga minta yang aneh-aneh karena emang ngga ada, ngga pernah lihat. Paling-paling kalo dulu kita hobinya nonton TV kan ya. Ya barang mewah yang dipunya cuma itu doang. Harus bayar pajak lagi tiap bulannya haha.

Sebenarnya keberadaan gadget mempunyai banyak sisi positif. Anak-anak bisa belajar banyak hal dengan mengakses internet di gadget mereka, bisa juga mendapat hiburan yang murah meriah. Cukup nonton Upin Ipin dengan layanan wifi internet di rumah, ngga perlu keluar biaya ngajak mereka ke bioskop hehe. Tapi tentu kita tidak bisa menutup mata dengan dampak buruk yang mungkin saja bisa menimpa mereka. Apalagi kalo udah jadi candu, bukankah segala sesuatu yang berlebihan juga tidak baik.

Kalo mainan gadget langsung anteng

Baca lebih lanjut

Iklan
3

Kumpul Bocah di Jakarta

Jumat minggu kemarin, pertama kalinya Thifa dan Hana ke Jakarta, pertama kalinya mereka naik kereta jugak. Horeee. Excited banget Thifa sampai bilang ngga mau tidur di kereta, tapi akhirnya ya tidur jugak ūüėÄ

Sampai di Jakarta, awalnya kami dibawa ke rumah Melrose yang kata Thifa kayak hotel. Di sana Thifa heppy banget terutama karena ada kolam renangnya. Setelah Sholat Shubuh langsung deh nyebur.

Agak siangan ada anak-anak sepupu datang ke sana. Si kembar Raid dan Amara beserta adiknya Ghazi. Thifa udah pernah ketemu sama Raid dan Amara pas usia Thifa 9 bulanan, Hana belum ada pastinya laah.

kumpul bocah

Thifa (tengah) baru sembilan bulanan, Si kembar Raid dan Amara udah 1,5 tahun kalo ngga salah.

Baca lebih lanjut

6

Main di Pantai Bandengan Jepara

Hari Minggu kemarin saya dan Ayah mengajak duo bocah main di pantai Bandengan Jepara.

Rencana ini dadakan sebenarnya. Awalnya cuma mau ke Kudus aja ke rumah yangkung yangtinya. Eh ternyata mereka ada acara di Jepara, kemudian nanyain bisa nganterin ngga. Saya pikir-pikir, boleh juga nih, sembari Yangkung dan Yangti menghadiri acaranya, kami ke pantai Bandengan Jepara.

Malam sebelum berangkat, Thifa langsung antusias waktu saya bilang mau ke pantai. Langsung nyiapin baju, ember kecil dan mainan untuk ngeruk-ngeruk pasir yang pernah saya beliin dua tahunan lalu.

Iya dua tahunan lalu saya pernah ngajak Thifa ke pantai yang sama. Berarti ini yang kedua kalinya bagi Thifa dan yang pertama bagi Hana.

Baca lebih lanjut

7

Liburan Murah Meriah

Anak sekolah lagi libur lumayan panjang nih, sampai habis tahun baru. Enaknya ngapain ya. Pengennya sih liburan ke Hongkong, Perancis atau ke Roma ya, tapi kalo kondisi keuangan ngga memadai, mending liburan murah meriah ajah!

Liburan murah meriah itu kemana? Ngapain? Nah ini dia liburan murah meriah ala Mama Mie dan duo bocah:

1. Tempat permainan anak-anak

Tempat permainan anak-anak ada yang murah, ada yang mahal. Yang pake kartu itu biasanya agak mahalan. Sekali main saldo berkurang Rp.3000-Rp4.000. Saya sih lebih sering ngajak Thifa n Hana ke tempat permainan yang menggunakan koin. Murah meriah harga satu koin Rp.1000-Rp1.250 bisa naik satu permainan. Biasanya tersedia di supermarket tapi bukan mall yang gede. Kalo di Semarang sih tersedia di ADA swalayan, Super, Intan, Aneka Jaya, dan Goori

Baca lebih lanjut

3

Senang-senang di Kolam Renang

Ini postingan terlambat banget.

Sekitar tiga mingguan lalu kami sekeluarga senang-senang di kolam renang. Udah rencana sih sebulan sekali lah paling ngga piknik di kolam renang. Soalnya Thifa suka banget main-main di air ya skalian ngajarin dia renang gitu. Yang kemaren Hana juga sengaja ikutan diajak nyebur. Tapi cuma sebentar sih berendam-rendam aja, soalnya si kakak ribut aja ngajak ayahnya kesana-sini, sementara emaknya sibuk poto-poto :p

Oya Hana sekarang udah tujuh bulan lebih. Hobinya berdiri sambil tetep pegangan. Hana udah bisa duduk sendiri, bisa naik ke tempat tidur sendiri. Tempat tidur yang ngga terlalu tinggi sih, cuma sekitar 20cm. Udah bisa turun dari tempat tidur itu juga, tapi tangannya dulu yang turun, kakinya belakangan hehe.

Asalnya ragu ngajak Hana nyemplung, soalnya di situ ga ada air angetnya, kalo berendam di air dingin mau ngga ya Hana. Eh ternyata dia malah ketawa-ketawa. Ada lho bayi-bayi yang pertama kali dibawa ke kolam renang malah nangis. Kayak Faza, sepupu mereka. Mungkin tipsnya sih kenalkan pelan-pelan. Mulai dari kakinya dulu dimasukin ke air. Pelan-pelan bawa dia ke air yang lebih dalem biar badannya terendam semua. Pilih tempat yang tidak terlalu ramai.

Baca lebih lanjut