0

Sarah Ikut Kakak Sekolah

Cerita yang udah lama juga, tapi baru (di)sempet(in) nulis sekarang, tentang Sarah ikut kakak sekolah.

Sarah selalu merengek mau ikut kakak sekolah kalo kakaknya ada jadwal sekolah tatap muka. Beberapa kali di saat pandemi ini kakak-kakaknya memang sempet belajar tatap muka di sekolah. Dibagi dua shift dalam satu kelas, seminggu dua kali dan sekali pertemuan paling dua jam. Kalo kasus meningkat sekolah tatap muka dihentikan.

Sempat juga rutin ada jadwal zoom class seminggu dua kali. Saat kakaknya mau zoom, Sarah sibuk cari seragam. Seragam kakak dia pakai terus dia ikutan duduk sama kakaknya nyimak zoom. DIa juga minta disediakan alat tulis.

Pakai seragam olahraga kakak, ikut zoom 😀

Dulu jaman Thifa kecil seusia Sarah juga antusias pengen sekolah. Thifa bahkan sekolah dari usia 2,5 tahunan di sekolah SGM. Lalu vakum 3-4 bulanan karena sekolah SGM tutup, terus lanjut sekolah di PAUD AL-Mufiid yang masih seadanya banget. Kelasnya kecil nyempil di bagian belakang.

Kalo Hana mulai sekolah di usia 3,5 tahunan. Pas Hana sekolah, AL Mufiid udah lebih bagus sekolahnya, udah ada ACnya, sumbangan dari iuran wali murid di tahun sebelumnya.

Kalo ngga karena pandemi mungkin saya turutin aja keinginan Sarah sekolah tahun ini, berarti di usianyanya 3 tahun 2 bulan. Tapi kalo masih pandemi, sekolah TK lebih banyak dari rumah kan gimana ya ga menyenangkan jadinya, malah emaknya yang ribet bantuin kalo ada tugas-tugas prakarya. Maunya santai malah jadi rempong hahaha. Yaudahlah sabar liat kondisi sampai tahun depan ya dek. Moga pandemi segera berlalu kamu bisa sekolah kaya kakak-kakak.

0

Horee Komik Hana Tayang di IG Muffin Graphics

Jadi waktu kapan hari itu saya lihat di iG @muffingraphics_official ada challenge bikin komik, bisa berupa gambar komiknya atau naskahnya aja nanti akan digambar oleh ilustrator profesional. Kalo kepilih, komiknya bakal tayang di IG. Karena saya lihat Hana suka gambar, saya suruh dia ikutan. Hana gambar komik ala kadarnya, saya yang mengarahkan. ALhamdulillah terpilih. Tapi tetep ya komiknya digambar ulang sama komikus profesional.

Hallo temen – temen ketemu lagi sama Hana. Oiya, cerita ku yang di muffin grafik udah ditayangin lo. Aku seneng banget, karna aku udah nunggu berhari-hari. Sampe aku kesel sendiri.

Sebenarnya, sebelum ceritaku ditayangin, aku malah dapet hadiahnya dulu. Pas hadiahnya dibuka, ternyata isinya komik Next-G, sekaligus dua lagi. Aku seneng banget, karna sebelumnya aku cuman punya satu.

Oiya komikku menceritakan tentang belajar bahasa inggris. Mamahku yang nyuruh aku untuk membuat cerita itu. Sebenernya aku ngga mau tapi mamah menyemangatiku. Mamah juga yakin kalo aku bisa, yaudah deh aku buat.

Ide ceritanya berawal saat aku baca komik lalu aku melihat tulisan push. Abis itu aku bertanya kepada mamah, “Push itu arti nya tempat sampah kan mah?”

Mamah lalu heran dan bertanya kok bisa, lalu aku berkata, kan di tempat sampah biasanya ada tulisan push. Mamah dan kakak langsung tertawa kata mamah bagus nih buat cerita komik akir nya aku membuat cerita itu.

Sekian dulu ya ceritaku hari ini dadah

2

Sarah Jatuh Dari Tangga

Kejadiannya udah sekitar bulan Oktober lalu sih. Ceritanya Sarah mau naik ke tangga, sementara saya dan Hana masih makan. Saya biarkan aja, karena biasanya naik tangga sendiri juga bisa.

Tiba-tiba ada suara gedubrakan, Sarah jatuh dari tangga bergulung-gulung. Mungkin dua atau tiga anak tangga dia lewati, sampe ke bagian tengah tangga.

Cepat-cepat saya datangi dan darahnya banyak banget sampe netes ke tangga. Saya ngga berani lihat, akhirnya cuma nutupin dahinya pakai tisu biar darahnya ngga ngucur.

Sampe dua plesternya

Saya lihat gamis yang saya pakai, bagian lengannya juga kena darah yang lumayan banyak, ugh serem. Cepet-cepet suruh Thifa telpon Ayahnya, takut kalo misal ada yang perlu dijahit karena sobek. Sarah nangis, Hana ikutan nangis ngga tega lihat Sarah berdarah-darah.

Tapi Sarah ngga lama sih nangisnya, setelah diplester udah reda tangisnya dan bisa ketawa-tawa lagi. Lukanya ternyata ngga lebar jadi ngga dibawa ke RS. Awalnya sempet ayahnya mau bawa ke UGD. Tapi saya bilang jangan ah, musim covid gini.

Sekarang Sarah udah 2 tahun 7 bulan. Masih belum berhasil disapih. Malah kayaknya tambah sering minta mimik haduuh. Pernah dia nyanyi-nyanyi sendiri, “Anak besar ngga boleh mimik, anak kecil ngga boleh nonton.” Haha. Tapi ya tetep aja, kalo dia mau mimik bilangnya dia masih kecil, kalo mau nonton ya anak besar 😂😂

2

Sarah 28 Bulan Rajin Gosok Gigi Pakai Odol

Yaiyalah gosok gigi pakai odol, masa pakai sampo hihihi. Bukan itu point nya….

Jadi.. udah sebulanan ini Sarah mau gosok gigi pakai odol, sebelumnya gosok gigi ya pakai sikat aja. Katanya odolnya pedes jadi dia ngga mau. Nah suatu hari nonton coco melon, anak bayinya gosok gigi pakai odol, akhirnya dia mau.

Selain udah bisa gosok gigi pakai odol, hal yang mengejutkan dari Sarah baru-baru ini, dia baca bismillah pakai nada lagu ngaji yang biasa dia denger. Sebenarnya wajar banget sih, lah dia niru kakaknya nyanyi aja jago. Kaya mars IPM, lagu daerah ampar-ampar pisang, dia bisa lho. Karena dengerin kakaknya pas ngapalin waktu dapat tugas dari sekolah. Bahkan lagu “Kumenangis” dia sangat menjiwai, hadeuuuh. Lagu lain yang suka dinyanyikan kakak dan dia cepet ngapalinnya adalah lagu Bukan Lagu Dewasa-nya Quin Salman, dan Cinta Karena Cinta mbuhlah sopo kui sing nyanyi.

Saya jadi kepikiran kalo Sarah diajak ngapalin Quran sejak usia menjelang 3 tahun ini mungkin bisa lebih cepet hapalnya ya.

Oya Sarah juga sempet punya anak asuh berupa dua ekor kucing kembar yang ditinggal ibunya. Jadi ibu kucing itu kata Thifa pernah lari dikejar-kejar kucing jantan terus ngga balik-balik. Akhirnya anaknya sering nongkrong di rumah kami, dan Sarah suka banget gendong-gendong anaknya.

Awalnya anaknya kami beri nama Cimol dan Chilo tapi karena Sarah bisanya ngomong “Cimong” saya ganti nama Chimol menjadi Chimonk.

Nah pas kami pulang ke Ngaliyan, balik-balik kok Cimonk dan Chilo udah ga ada. Cari-cari di sekitar rumah tetangga juga ga ada, hiks sedih. Sarah malah bilang, “Mama buang sih.” padahal saya ngga pernah buang. EMang pernah becandaan bilang ke Sarah, Cimong dibuang ke lapangan ya. Eh kok malah ilang beneran.

Setelah ilang sempet lihat terduga ibu Cimong Cilo di pasar, tapi ga sama anaknya, heran juga ke mana mereka berdua ya. Sekarang malah ada kucing kecil tapi udah ngga kecil-kecil amat, warnanya mirip Bona, suka datang ke rumah, abis itu kucing kembang telon yang suka udduk-duduk di depan rumah juga baru melahirkan anak. Anaknya 3 tapi yang satu ilang entah ke mana. Dan si Bona dogosipkan hamil!! Wah bakalan banyak kucing ini di rumah xixixi.

0

Sarah 2 Tahun 3 Bulan, “Aku Maunya Kecil Terus”

Sarah udah 2 tahun 3 bulan usianya tapi belum mau disapih. Kalo ditanya “Sarah udah besar apa masih kecil?”

Jawabannya, “Aku maunya kecil terus.” Hahaha karena dia tahu arahnya kalo jawab udah gede pasti bakal dibilang ngga boleh mimik lagi.

Dikerjain kakak, didandanin mirip kucing

Sarah ini udah pinter banget ngomongnya. Ngga cuma sekedar meniru, dia udah bisa merangkai kalimat sendiri, menilai sesuatu, menyimpulkan sesuatu, bahkan menyarankan dan menasihati. Baca lebih lanjut