0

Celoteh Hana, Ocehan Thifa

Punya bocah yang masih unyu-unyu pasti bikin kita tidak ingin melewatkan momen bersama mereka sedetikpun. Bawaannya begitu liat tingkah laku mereka yang gemesin, pengen foto atau video-in. Tapi begitu kita siap dengan perangkat untuk itu, eh si anak posenya udah ganti aja.

Sama kayak kemaren maksud hati pengen ngerekam Hana yang udah mulai banyak celotehnya. Belum jelas sih ngomong apa, tapi gayanya itu bener-bener kayak sedang bercerita. Bahkan kadang jugga dia kayak bersenandung, nyanyi-nyanyi gremeng gitu. Hasil rekaman kemarin maksud hati ngerekam celoteh Hana, yang banyak kedengaran adalah ocehan Thifa yang lagi main sama temennya di teras.

Baca lebih lanjut

Iklan
10

Anak Sekolah = Emak Sekolah

Ternyata benar yang namanya belajar itu tak mengenal usia ya. Kita seneng-seneng udah lulus sekolah atau kuliah. Horee bebas, merdeka!!! Tapi ntar pas udah punya anak, apalagi anaknya udah sekolah itu sama dengan kita ikut sekolah juga.

Waktu Thifa memulai sekolah pertamanya, karena umurnya masih dua setengah tahun, saya ikut masuk dalam kelas. Di kelas, Thifa belajar nyanyi, nari, mewarna, membuat prakarya, dan main-main juga. Tentu saja saya ngga cuma ngeliat tapi diam-diam ikut mempelajari dan menghafal.

Baca lebih lanjut

9

Setiap Anak itu Unik

Setiap anak itu unik. Tidak bisa disamakan persis satu sama lain baik itu sifat, karakter maupun tumbuh kembanganya. Saudara sekandung sekalipun, yang kita beri perlakuan sama sedari bayi.

Thifa dan Hana misalnya. Kalau saya perhatikan perkembangan motorik kasar Hana lebih cepat ketimbang Thifa. Hana lebih cepat bisa duduk, merangkak dan berdiri. Sebelum umur sembilan bulan udah mulai berani berdiri tanpa pegangan, cuma beberapa detik sih. Saya pikir dia akan lebih cepat bisa jalan ketimbang Thifa, ternyata ngga juga. Thifa udah bisa jalan di umur 14 bulan, sekarang Hana udah lebih setahun masih titahan.

Baca lebih lanjut