8

Memaksimalkan Potensi Anak Yang Gemar Bermain Gadget

Adakah yang anaknya kecanduan gadget? Duh semoga ngga ya. Anak-anak saya sendiri emang udah terpapar sama gadget tapi mudah-mudahan ngga sampe di level kecanduan. Mereka masih lebih suka sih main bersama teman-temannya, seperti petakĀ  umpet, masak-masakkan, kejar-kejaran, tapi masalahnya kalo ga ada yang bisa diajak main, yang dicari ya gadget; smartphone atau laptop.

Ya ngga heran juga, wong Bapak sama Emaknya juga sehari-hari pegangannya gadget. Jangan dibandingin jaman kita kecil dulu, ngga minta yang aneh-aneh karena emang ngga ada, ngga pernah lihat. Paling-paling kalo dulu kita hobinya nonton TV kan ya. Ya barang mewah yang dipunya cuma itu doang. Harus bayar pajak lagi tiap bulannya haha.

Sebenarnya keberadaan gadget mempunyai banyak sisi positif. Anak-anak bisa belajar banyak hal dengan mengakses internet di gadget mereka, bisa juga mendapat hiburan yang murah meriah. Cukup nonton Upin Ipin dengan layanan wifi internet di rumah, ngga perlu keluar biaya ngajak mereka ke bioskop hehe. Tapi tentu kita tidak bisa menutup mata dengan dampak buruk yang mungkin saja bisa menimpa mereka. Apalagi kalo udah jadi candu, bukankah segala sesuatu yang berlebihan juga tidak baik.

Kalo mainan gadget langsung anteng

Baca lebih lanjut

Iklan
10

Lifull, Demi Penghematan Pengeluaran Jajan Anak

Pada saat duo bocah mulai masuk sekolah di tahun ini saya mulai berhitung lagi tentang pengeluaran. Ya pastinya banyak pengeluaran-pengeluaran baru seperti SPP, perlengkapan sekolah, sampai uang jajan.

Uang jajan keliatannya sepele, bocah cilik aja uang jajannya berapa sih, tapi ternyataaa kalo diakumulasikan pengeluarannya gede juga.

Biasanya Thifa sama Hana bawa bekal sih, bekalnya kadang nasi goreng, kadang juga saya bawakan kue yang dibeli dari pasar depan. Tapi khusus hari Jumat Thifa minta dibawakan uang jajan. Lihat temennya pada jajan mupeng juga dia šŸ˜€

Makan jajan Baca lebih lanjut

5

Alhamdulillah Thifa Sudah Bisa Membaca Al-Qur’an

Assalamualaikum…

Huaaa, lama kali ngga update cerita tentang duo bocah yaaa. Kali ini mau cerita tentang Thifa yang sudah bisa membaca Al-Qur’an Alhamdulillah…

Sekitar dua mingguan lalu, atau lebih ya, lupa persisnya, Thifa udah mulai membaca Alqur’an besar. Iya saya suka menyebut pakai embel-embel besar, soalnya dulu saya belajar ngaji pakai buku ngaji warna biru yang saya sebut Al-Qur’an kecil. Metode belajarnya agak beda sama Qiroati atau Iqro.

Kalau Thifa belajar ngaji di rumah sama saya pakai Iqro. Saya rasa lumayan mudah belajar ngaji pakai Iqro, karena di situ diberi note-note juga untuk pengajarnya.

Sekitar akhir Agustus 2016 Thifa sudah masuk Iqro jilid 6. Setelah masuk jilid 6 ini dia tambah semangat ngajinya. Kadang sekali ngaji minta langsung tiga halaman, padahal dulunya sering juga setengah halaman udah minta istirahat dia. Baca lebih lanjut

10

Merawat Gigi Anak

Wuaah udah lamaaa kali ngga nulis dimari. Padahal anak tiap hari tumbuh dan berkembang, dan saya melewatkan begitu saja tanpa mendokumentasikannya di blog huaaaa.

Kali ini, saya mau cerita tentang bagaimana merawat gigi anak.

Pas banget kemarin saya ke dokter gigi mau nambal, anak-anak katanya pengen sekalian giginya diperiksa.

Untuk Thifa ini yang kedua kalinya. Dulu pas masih hamil adiknya dia pernah diperikasin juga giginya, mumpung ada pemeriksaan gratis di salah satu RS di Kudus. Periksanya doang gratis, kalo ada tindakan bayar. Dan akhirnya keuar duit juga ratusan ribu demi menambal gigi emkanya yang bolong. Dulu belum ada BPJS sih, belum daftar Jamsostek juga. Tepatnya belum tahu kalo ada Jamsostek buat pekerja mandiri kaya saya.

anak periksa gigi

Alhamdulillah kata dokter gigi Thifa dan Hana, bagus, juga cantik-cantik.

Kalo saya lihat anak-anak sebaya mereka banyak yang giginya udah gigis, hitam-hitam, graham berlubang, dll. Kaya saya waktu kecil dulu haha *ngaku*

Lalu bagaimana cara merawat gigi anak? Dulu saya menanyakan hal ini ke dokter gigi sebelum Thifa bisa sikat gigi dan berkumur. Dan begini saranĀ dokter giginya:

  1. Sebelum tidur gigi anak harus diusap pakai kain kasa yang sudah dibasahi air hangat. Untuk anak yang belum bisa sikat gigi ya.
  2. Jangan ngedot pada saat tidur. Sering kan ya balita minum susu trus ngedot sampai tertidur. Ini bisa menimbun gula dalam gigi. Alhamdulillah anak saya memang ngga saya biasain ngedot.
  3. Kalau sudah bisa sikat gigi ya harus sikat gigi dua kali sehari, setelah sarapan dan sebelum tidu

 

Untuk poin nomor satu saya ngga lakukan, karena saya ngga telaten. Tapi saya mewajibkan anak-anak minum air putih setelah makan, minum yang selain air putih, dan saat mau tidur. Pas mereka masih ASI, biasanya mereka kan tidur sambil nenen,Ā tapi saya pikir sih kalau ASI beda ya sama sufor, menurut keyakinan saya kandungan gulanya kan alami jadi InsyaAlloh tidak merusak gigi. Menurut keyakinan saya loh ya, bukan menurut penelitian haha.

Soalnya ga mungkin juga kan kalo setelah tertidur habis nenen saya suruh mereka minum air putih atau ngobok-ngobok mulutnya dengan kasa. Udah susah-susah boboin, bangun lagi ntar, emaknya gagal leyeh-leyeh dah!

Anak-anak juga saya ajarin berkumur sebelum bisa sikat gigi. Alhamdulillah sih mereka udah pada bisa berkumur di usia dua tahun, Hana malah kayaknya sebelum itu. Nah setelah bisa berkumur baru saya berani sikat giginya menggunakan pasta gigi.

Saya usahakan agar anak-anak mau sikat gigi dua kali sehari. Yang susah bujuk mereka sikat gigi malam. Kalo udah dengan segala macam cara tetep ngga mempan suruh mereka sikat gigi, akhirnya saya suruh mereka untuk minum air putih kemudian kumur-kumur. Ya paling ngga bisa mengurangi sisa makanan lah ya yang ada di mulut.

Bagaimana dengan Mom and Dad? Mungkin punya cara lain merawat gigi anak?

6

Mendidik Anak Mau Berbagi

“Dulu ibu, jaman anak-anak masih kecil kalo beliin barang mesti sama. Jadi kalo si kakakĀ minta mainan mobil, adeknya minta pesawat, ibu pasti beli mobil dua, pesawat dua. Biar ngga rebutan. Karena pasti nantinya si kakak yang minta mainan mobil, melihat pesawat adiknya pengen, begitupun adiknya.”

Begitu cerita seorang ibu yang kini sudah memiliki cucu ini pada saya. Anak yang beliau ceritakan di atas sih sudah berkeluarga semua.

Tapi, membeli sesuatu yang sama untuk anak supaya ngga rebutan bukan saya banget. Ini perpaduan antara mau ngirit, mendidik anak mau berbagi, dan tidak ingn serta merta menghindari anak dari konflik. Menurut saya anak harus dididik untuk memecahkan masalah, bukan menghindari masalah. Tapi ngga berlaku untuk masalah yang berakibat fatal ya, kalo itu sih tetep harus dihindari. Baca lebih lanjut