2

Ketika Anak Sakit

Ketika anak sakit, ngga tega rasanya ngeliatnya. Langsung minum obat? Bawa ke dokter? No! Kalo saya.

Saya biasanya mengusahakan yang alami dulu. Buah, madu, air hangat atau apalah. Kenapa? Apa karena saya Emak Irits? Ya itu salah satunya sih hihi tapi bukan yang utama. Saya memang ngga mau anak saya tergantung pada obat-obatan, banyak memasukkan bahan kimia ke tubuhnya. Jadi selagi bisa disembuhkan dengan yang alami, kenapa ngga dicoba?

Saya juga begitu. Agak beda dengan Ayahnya anak-anak. Kalo dia begitu terasa mau sakit langsung minum obat. Beda prinsip hehehe.

Balik ke masalah ketika anak sakit, yang bikin tambah dilema adalah komentar orang-orang di sekeliling kita. “Anakmu anget, udah bawa ke dokter anak? kasih obat ini itu, antibiotik.” Padahal baru aja angetnya.

Saya hanya jawab seperlunya aja, kadang cuma bilang “Oh, iya.” Terus mengalihkan pembicaraan.

Kesannya kayak ngga peduli banget ya. Padahal saya sebenarnya kuatir lho. Diam-diam saya juga cari di internet tentang penyakit yang sedang diderita anak saya dan obatnya. Tapi saya ngga mau menampakkan aja, karena kalo udah gitu pasti bakal heboh.

Baca lebih lanjut

Iklan
4

(TIPS) Mengatasi Anak Susah Makan

Anak susah makan? Ini problem kebanyakan ibu. Atau maunya makan tapi itu-itu.. aja, alias pilih-pilih.

Thifa juga pernah seperti itu.

Beberapa ibu memilih memberikan makanan pengganti apa yang dia suka. Misalnya anak ngga mau makan makanan padat maunya susu formula, yaudah dikasih susu aja daripada ngga ada yang masuk ke perut.

Padahal menurut yang saya baca, susu formula itu tidak bisa menggantikan gizi dari makanan padat. Bisa dikonsumsi sebagai pelengkap saja.

Baca lebih lanjut

2

Euforia Tahun Ajaran Baru

Tahun ajaran baru udah lewat ya hehehe, biarlah ini postingan rada kurang aktual hihi.

Beberapa waktu lalu, ya pas masuk sekolah pertama tahun ajaran baru itu, socmed rame dengan status mengantar anak sekolah lengkap dengan foto-foto anak mereka. Sementara saya? Saya ndak tahu kalo Senin itu harusnya Thifa masuk. Saya pikir karena sekolahnya Rabu-Jumat, jadi Senin ngga masuk. Padahal udah di SMS segala sama gurunya saya pikr itu hoax hahaha.

Akhirnya Senin itu jadilah status FB saya berbeda dengan teman-teman,  “Menyekolahkan anak itu bukan hanya butuh kesiapan sang anak, tapi juga butuh kesiapan ortunya *balada emak-emak males nganter anaknya sekolah”. Gimana keren kan, anti mainstream banget to? Hihihi.

Baca lebih lanjut

0

Lebaran Pertama Hana

Lebaran tahun ini merupakan lebaran pertamanya Hana. Kalo Thifa sih udah lebaran yang keempat.

Di hari lebaran Hana udah tambah pinter apa? Menjelang usianya ke-sembilan bulan, tambah banyak ngocehnya dan udah bisa turun dari tempat tidur/tempat tinggi dengan cara yang bener. Dia putar badannya sehingga kakinya dulu yang turun. Pinteer.

Dari sebelum hari H, Thifa udah nanyain terus, “Mah, kakak pulang kampung ngga?” Eh dia dapet kata-kata pulang kampung dari mana sih? Oh ternyata waktu saya ngobrol-ngobrol sama penjual ayam di pasar trus ngomongin pulang kampung dia nyimak trus niruin.

Libur lebaran tiga hari di Kudus serasa cuma sekejap mata. Ngga semua sodara juga bisa dikunjungi.

Baca lebih lanjut