5

Hana Menjelang Dua Tahun: Lagi Lucu-lucunya

batita lucu

Usia Hana menjelang dua tahun, lagi lucu-lucunya.

Iya bulan depan Hana udah dua tahun. Yang terlihat lucu dari Hana sekarang adalah caranya ngomong. Sama ceriwis kaya kakaknya (dan mamanya), kosa katanya udah banyak cuma ngomongnya belum begitu jelas.

Kalo kakaknya nangis dia akan datang menghampiri dan tanya, “Apa? apa?” kenapa maksudnya.

Kalo emaknya pura-pura nangis dia akan bilang “cuk-cuk mah” cup cup maksudnya biar saya ngga nangis lagi.

Kalo digangguin kakaknya dia udah bisa protes “Kakaaakkk kakaaak..”

Hana suka nyanyi meski ngga jelas juga lagu apa yang dinyanyiin. Semakin meniru gaya kakaknya, sampe makan roti disisakan pinggirnya ditiru juga. Padahal udah dibeliin roti tawar kupas yang harganya lebih mahal dari rotwar kulit tetep aja begitu.

Kalo mau makan disuruh baca bismillah, meski dengan cadel dan tertatih-tatih dia berusaha melafalkan.

Hana suka mengabsen orang-orang yang dikenalnya. Mama, Ayah, Kakak, Nenek, Kakek, Om, Ate, Atah, Atih…

Hana juga udah pintar bersandiwara, kadang pura-pura tidur atau pura-pura pingsan.

Kalo di sekolah kakaknya Hana juga selalu pengen ikutan sekolah duduk di bangku, coret-coret di kertas. Di kasih kertas kosong sama bu guru seringkali ngga mau. Maunya corat-coret punya kakaknya.

Tumbuh jadi anak solehah, cerdas dan sehat ya anak mama :*

Iklan
9

Memahami Thifa, Mengenang Masa Kecil Saya

lagi cemberutSampai sekarang saya masih terus mencoba memahami Thifa, mencari tahu jawaban mengapa ia mogok sekolah. Bukan mogok 100% sih. Kadang malas sekolah, kadang mau tapi harus ditemenin emaknya di dalam kelas. Salah satu cara adalah dengan mengenang masa kecil saya. Katanya kan kita harus coba menempatkan diri di posisi anak.

Ingatan terjauh saya saat ini adalah saat TK Saat TK saya juga tidak suka sekolah. Seingat saya, saya ngga pernah punya teman baik di sekolahan. Saya ngga suka berangkat sekolah, tapi bedanya waktu itu saya memendam rasa. Saya merasa ngga mungkin bilang ke ibu kalo saya ngga mau sekolah. Makanya saya senang sekali kalo saya panas sedikit, lumayan bisa jadi alasan buat ngga sekolah.

Alasan saya ngga suka sekolah karena saya merasa sering disakiti beberapa teman sekelas. Pernah waktu acara makan bersama ngantri bubur, trus ada yang berbisik-bisik, ngomongin saya, “Dia lambat kaya ulet.” Tapi saya diem, ngga marah, ngga nangis, dan ngga mau cerita sama siapapun. Habis itu saya inget banget teman yang lain berbisik ke temannya untuk mempersilakan saya ngambil makanan duluan. Teman itu akhirnya jadi sahabat saya ketika SD, bahkan setelah saya pindah kota, kami masih sering surat-suratan. Baca lebih lanjut

3

Feeling Guilty Itu…

Feeling guilty itu… ketika mama bilang bekerja untuk membelikanmu mainan, kemudian kamu bilang tak ingin mainan, hanya ingin main dengan mama.

Feeling guilty itu… ketika kamu minta mama bercerita, tapi karea kantuk yang luar biasa ceritanya jadi ngalor ngidul tak karuan bahkan mama terlelap duluan

Feeling guilty itu, ketika kamu bertanya pada mama, “Mama kerjanya sudah seesai?”. Katamu, kamu ingin main dengan mama

Feeling guilty itu… ketika kamu menunggi mama bekerja, tapi sampai kau terlelap pekerjaan mama belum juga selesai.