8

Memaksimalkan Potensi Anak Yang Gemar Bermain Gadget

Adakah yang anaknya kecanduan gadget? Duh semoga ngga ya. Anak-anak saya sendiri emang udah terpapar sama gadget tapi mudah-mudahan ngga sampe di level kecanduan. Mereka masih lebih suka sih main bersama teman-temannya, seperti petak  umpet, masak-masakkan, kejar-kejaran, tapi masalahnya kalo ga ada yang bisa diajak main, yang dicari ya gadget; smartphone atau laptop.

Ya ngga heran juga, wong Bapak sama Emaknya juga sehari-hari pegangannya gadget. Jangan dibandingin jaman kita kecil dulu, ngga minta yang aneh-aneh karena emang ngga ada, ngga pernah lihat. Paling-paling kalo dulu kita hobinya nonton TV kan ya. Ya barang mewah yang dipunya cuma itu doang. Harus bayar pajak lagi tiap bulannya haha.

Sebenarnya keberadaan gadget mempunyai banyak sisi positif. Anak-anak bisa belajar banyak hal dengan mengakses internet di gadget mereka, bisa juga mendapat hiburan yang murah meriah. Cukup nonton Upin Ipin dengan layanan wifi internet di rumah, ngga perlu keluar biaya ngajak mereka ke bioskop hehe. Tapi tentu kita tidak bisa menutup mata dengan dampak buruk yang mungkin saja bisa menimpa mereka. Apalagi kalo udah jadi candu, bukankah segala sesuatu yang berlebihan juga tidak baik.

Kalo mainan gadget langsung anteng

Baca lebih lanjut

Iklan
8

Masuk SD, Tanpa Sekolah TK Terlebih Dahulu. Bisakah?

Masuk SD tanpa sekolah TK terlebih dulu, bisakah? Bisa, Thifa termasuk salah satunya.

Thifa hanya mengenyam pendidikan TK sekitar 4 bulan. Habis itu dia saya keluarkan dari TK, karena dia ngga mau sekolah lagi. Ngga sekolahnya ini bukan hanya sesekali ngga mau masuk, tapi bener-bener tiap hari harus bujukin dia, sampai pegel ati rasanya.

Hari pertama Thifa di SD, emak curi2 foto dari balik jendela >.<

Ya daripada udah bayar, ngga masuk terus, saya masih tetep ngeluarin uang buat SPP, yasudahlah pikir saya dikeluarin sekalian dari sekolah.

Sampai satu tahun ajaran berlalu, Thifa masih tetep ngga mau sekolah. Aktivitas keluarnya ya ikut saya aja berkegiatan, sama saya ikutkan eskul panjat tebing karena emang anaknya yang kepengen.

Sempet sih ada yang mempertanyakan ntar SD nya gimana nih kalo ngga TK? Saya bilang ngga apa-apa wong saya pernah baca kalo untuk masuk SD ngga dibutuhin ijazah TK.

Baca lebih lanjut

5

Alhamdulillah Thifa Sudah Bisa Membaca Al-Qur’an

Assalamualaikum…

Huaaa, lama kali ngga update cerita tentang duo bocah yaaa. Kali ini mau cerita tentang Thifa yang sudah bisa membaca Al-Qur’an Alhamdulillah…

Sekitar dua mingguan lalu, atau lebih ya, lupa persisnya, Thifa udah mulai membaca Alqur’an besar. Iya saya suka menyebut pakai embel-embel besar, soalnya dulu saya belajar ngaji pakai buku ngaji warna biru yang saya sebut Al-Qur’an kecil. Metode belajarnya agak beda sama Qiroati atau Iqro.

Kalau Thifa belajar ngaji di rumah sama saya pakai Iqro. Saya rasa lumayan mudah belajar ngaji pakai Iqro, karena di situ diberi note-note juga untuk pengajarnya.

Sekitar akhir Agustus 2016 Thifa sudah masuk Iqro jilid 6. Setelah masuk jilid 6 ini dia tambah semangat ngajinya. Kadang sekali ngaji minta langsung tiga halaman, padahal dulunya sering juga setengah halaman udah minta istirahat dia. Baca lebih lanjut

2

Mulai Kapan Mengajarkan Anak Membaca?

Mulai kapan mengajarkan anak membaca? Ketika anak tetangga seusianya udah bisa membaca. Hahaha #ops itu bukan teori yang baik untuk diikuti ya. Itu sih hanya kegalauan saya aja, kalo lihat anak orang lain bisa baca, jadi ngerasa, anak saya juga harusnya udah bisa baca.

Padahal katanya anak TK ngga boleh diajari calistung, kecuali anak itu sendiri yang kepengen. Atau belajarnya sambil bermain gitu jadi suananya ngga yang bener-bener belajar serius. Dulunya sih berusaha untuk begitu, ngga terlalu ngoyo lah ngajarin ini itu. Tapi ngerasa gundah gulanan ngga sih kalau anak tetangga yang seumuran anak kita udah bisa baca sementara anak kita belum. Pastilah ada rasa “takut tertinggal” juga ya. Itu kalau saya ya, entah ibu-ibu lain di luar sana.

Saya sempet mencoba ngajarin Thifa baca, saya buat tulisan, a-i-ue-o, ba-bi-bu-be-bo, ca-ci-cu-ce-co dan seterusnya di sebuah buku. Tapi tampaknya dia belum tertarik. Jadi kaya ngga nyantol-nyantol gitu waktu saya ajarin.  Kemudian saya pasrah. Ya sudahlah, lebih baik saya fokus ngelanjutin ngajarin ngaji dulu aja yang udah jalan sampai iqro’ 3. Baca lebih lanjut

6

Mendidik Anak Mau Berbagi

“Dulu ibu, jaman anak-anak masih kecil kalo beliin barang mesti sama. Jadi kalo si kakak minta mainan mobil, adeknya minta pesawat, ibu pasti beli mobil dua, pesawat dua. Biar ngga rebutan. Karena pasti nantinya si kakak yang minta mainan mobil, melihat pesawat adiknya pengen, begitupun adiknya.”

Begitu cerita seorang ibu yang kini sudah memiliki cucu ini pada saya. Anak yang beliau ceritakan di atas sih sudah berkeluarga semua.

Tapi, membeli sesuatu yang sama untuk anak supaya ngga rebutan bukan saya banget. Ini perpaduan antara mau ngirit, mendidik anak mau berbagi, dan tidak ingn serta merta menghindari anak dari konflik. Menurut saya anak harus dididik untuk memecahkan masalah, bukan menghindari masalah. Tapi ngga berlaku untuk masalah yang berakibat fatal ya, kalo itu sih tetep harus dihindari. Baca lebih lanjut