5

Alhamdulillah Thifa Sudah Bisa Membaca Al-Qur’an

Assalamualaikum…

Huaaa, lama kali ngga update cerita tentang duo bocah yaaa. Kali ini mau cerita tentang Thifa yang sudah bisa membaca Al-Qur’an Alhamdulillah…

Sekitar dua mingguan lalu, atau lebih ya, lupa persisnya, Thifa udah mulai membaca Alqur’an besar. Iya saya suka menyebut pakai embel-embel besar, soalnya dulu saya belajar ngaji pakai buku ngaji warna biru yang saya sebut Al-Qur’an kecil. Metode belajarnya agak beda sama Qiroati atau Iqro.

Kalau Thifa belajar ngaji di rumah sama saya pakai Iqro. Saya rasa lumayan mudah belajar ngaji pakai Iqro, karena di situ diberi note-note juga untuk pengajarnya.

Sekitar akhir Agustus 2016 Thifa sudah masuk Iqro jilid 6. Setelah masuk jilid 6 ini dia tambah semangat ngajinya. Kadang sekali ngaji minta langsung tiga halaman, padahal dulunya sering juga setengah halaman udah minta istirahat dia. Baca lebih lanjut

Iklan
2

Mulai Kapan Mengajarkan Anak Membaca?

Mulai kapan mengajarkan anak membaca? Ketika anak tetangga seusianya udah bisa membaca. Hahaha #ops itu bukan teori yang baik untuk diikuti ya. Itu sih hanya kegalauan saya aja, kalo lihat anak orang lain bisa baca, jadi ngerasa, anak saya juga harusnya udah bisa baca.

Padahal katanya anak TK ngga boleh diajari calistung, kecuali anak itu sendiri yang kepengen. Atau belajarnya sambil bermain gitu jadi suananya ngga yang bener-bener belajar serius. Dulunya sih berusaha untuk begitu, ngga terlalu ngoyo lah ngajarin ini itu. Tapi ngerasa gundah gulanan ngga sih kalau anak tetangga yang seumuran anak kita udah bisa baca sementara anak kita belum. Pastilah ada rasa “takut tertinggal” juga ya. Itu kalau saya ya, entah ibu-ibu lain di luar sana.

Saya sempet mencoba ngajarin Thifa baca, saya buat tulisan, a-i-ue-o, ba-bi-bu-be-bo, ca-ci-cu-ce-co dan seterusnya di sebuah buku. Tapi tampaknya dia belum tertarik. Jadi kaya ngga nyantol-nyantol gitu waktu saya ajarin.  Kemudian saya pasrah. Ya sudahlah, lebih baik saya fokus ngelanjutin ngajarin ngaji dulu aja yang udah jalan sampai iqro’ 3. Baca lebih lanjut

6

Mendidik Anak Mau Berbagi

“Dulu ibu, jaman anak-anak masih kecil kalo beliin barang mesti sama. Jadi kalo si kakak minta mainan mobil, adeknya minta pesawat, ibu pasti beli mobil dua, pesawat dua. Biar ngga rebutan. Karena pasti nantinya si kakak yang minta mainan mobil, melihat pesawat adiknya pengen, begitupun adiknya.”

Begitu cerita seorang ibu yang kini sudah memiliki cucu ini pada saya. Anak yang beliau ceritakan di atas sih sudah berkeluarga semua.

Tapi, membeli sesuatu yang sama untuk anak supaya ngga rebutan bukan saya banget. Ini perpaduan antara mau ngirit, mendidik anak mau berbagi, dan tidak ingn serta merta menghindari anak dari konflik. Menurut saya anak harus dididik untuk memecahkan masalah, bukan menghindari masalah. Tapi ngga berlaku untuk masalah yang berakibat fatal ya, kalo itu sih tetep harus dihindari. Baca lebih lanjut

6

Pergi Tanpa Duo Bocah

Setelah Hana lahir, Sabtu kemarin pertamakalinya saya pergi tanpa duo bocah

Jadi ceritanya secara mendadak saya dikasih tahu ada yang minta ngisi pelatihan nulis socmed di Weleri Kendal, acaranya Nasyiatul Aisyiah.

Pikir-pikir kalo bawa duo bocah ngga enak juga ama penyelenggara, ntar ngga maksimal saya ngasih materi. Biasanya duo bocah kan ngerusuh hihi. Mau suruh Lestari alias Taro yang momong, kok yo mesakke. Mending dia ikut ngisi materi bareng saya kan.

Akhirnya saya putuskan duo bocah tinggal aja di neneknya, kebetulan kalo ke Weleri kan bisa ngelewati Ngaliyan.

Sebelumnya saya udah komit sih sama ayahnya. Kalo Thifa harus mulai dibiasakan bisa melepas ibunya saat kerja. Karena Thifa itu selama ini susah banget memberi ruang bagi saya. Bahkan sekedar saya ngobrol sama gurunya aja susah, Thifa suka ribut ngajak pulanglah, dll. Baca lebih lanjut

19

Berhenti Sekolah

“Aku ngga mau sekolah Ma, aku maunya belajar di rumah aja!”

Itu lagi yang diucapkan Thifa setelah yang kesekian kali saya membujuknya sekolah.

Segala macam cara sudah saya lakukan, mulai dari ngobrol santai tiap malam sebelum tidur yang nyerempet-nyerempet ke sekolah, sampai saya bujuk akan dibelikan mainan idamannya kalau dia mau sekolah tetap ngga mempan. Eh pernah ding sekali mempan. Waktu itu dia pengen konder joy, habis itu saya bilang, “Buat bekal sekolah boleh.” Akhirnya dia mau sekolah. Tapi besoknya dia ngga mau sekolah lagi. ia bilang kmarin aku mau sekolah kan biar dapet mainan.” Baca lebih lanjut