1

Memilih Sekolah Anak, Sekolah Umum Atau Sekolah Agama?

Memilih sekolah anak, sekolah umum atau yang berbasic agama? Ini pernah jadi pertimbangan saya 2 tahun lalu saat mau mendaftarkan Thifa ke sekolah dasar. Dan sepertinya banyak orang yang galau juga saat memilih sekolah untuk anak, apakah sekolah umum saja, yang heterogen agamanya atau yang berbasic agama yang homogen dalam hal keyakinan?

Pertimbangan sebagian besar orang mungkin seperti ini, jika di sekolah umum anak-anak akan bergaul dengan orang yang memeluk agama berbeda, akan belajar tentang keragaman dan toleransi. Minusnya pelajaran agama porsinya tidak banyak. Sementara kalo disekolahkan di sekolah berbasic agama, sebut saja Islam ya. Porsi pelajaran agama cukup besar, selain teori ada juga praktek membaca Al-Quran dan hapalan surah, akan tetapi lingkup pergaulannya di sekolah dengan pemeluk agama yang sama saja.

Tapi sebenarnya yang jadi pertimbangan saya lebih ke biaya sih. Kalau di sekolah umum (negeri) kan gratis sementara di sekolah Islam (swasta) yang saya tahu bayarnya lumayan mahal. Sempat saya mendaftarkan Thifa ke sekolah negeri, dan udah diterima tinggal daftar ulang, tapi saya urungkan saat menemukan SD Islam di Semarang yang tidak jauh dari rumah, tidak terlalu mahal juga biayanya. Uang pangkalnya hanya 3,5 juta untuk pendaftar di gelombang terakhir, dan SPP nya 160 ribu perbulan. Tiap kenaikan kelas tidak ada biaya daftar ulang seperti di kebanyakan sekolah swasta lainnya. Jadi cukup ringan di kantong. Baca lebih lanjut

Iklan
3

Operasi Cesar Yang Ketiga, Gimana Rasanya?

Haiiii udah lama pengen nulis ini dari semenjak melahirkan Sarah, sampai sekarang Sarah udah 10 bulan baru kelakon. See betapa malasnya sibuknya sayaaah…

Operasi cesar yang ketiga gimana rasanya. Tiga kali boo perutnya dibedah. Ah tapi sebelumnya saya pengen cerita dulu tentang kehamilan yang keempat saya. Yes hamil Sarah itu merupakan kehamilan yang keempat tapi anak yang ketiga. Karena pas kehamilan pertama kalinya, janin tidak berkembang akhirnya dikuret.

cesar yang ketiga

Hamil gede nemenin Hana piknik

Hamil Sarah ini emang saya dan suami rencanakan banget. Hana kan udah hampir 4 tahun waktu itu, rasanya kok kangen yaa punya bayi lagi. Anak-anakpun udah ribut aja pengen punya adek sendiri. Ngga mau adek tetangga atau adek sepupu katanya. Baca lebih lanjut

0

Gigi Pertama Sarah

Kamis, 13 Maret 2019, Hana berteriak-teriak memanggil saya dari kamar sebelah, “Mama, giginya Sarah kayaknya udah tumbuh deh, tadi aku digigit, gusinya tajam.”

Gigi Sarah

Yang ini masih ompong

Sayapun lantas penasaran mengecek, eh ternyata beneran ada satu gigi Sarah yang mau nongol, di tengah bagian bawah. Yeay gigi pertama Sarah udah tumbuh di usia menjelang 10 bulan.

Kayaknya sih ini termasuk lama ya, soalnya adek sepuunya si Faruq, usia 6 bulan udah mulai tumbuh gigi. Thifa waktu dulu kalo ga salah sekitar 8 bulan, begitupun Hana. Baca lebih lanjut

0

Sarah Sudah 9 Bulan, Sudah Bisa Panggil Ayah dan Dadah-dadah

Sarah sudah 9 bulan lebih. Sudah bisa panggil Ayah dan dadah-dadah. Manggilnya ngga setiap saat aja sih. Kayaknya kalo dia gregetan, udah teriak-teriak Ayahnya malah sibuk dengan yang lain. Tapi ngga tau juga itu beneran manggil Ayah apa cuma sekedar teriakan yang artinya ntah apa hahaha. Ngocehnya udah banyak banget sih.

Baby Girl

Daddy’s Girl

Dia juga udah  bisa dadah-dadah dengan cara membuka tutup tangannya, lucu. Biasanya kalo kakak-kakaknya berangkat sekolah dia dadah atau kalo disuruh dan kita nyontohin. Baca lebih lanjut

4

Duplikat Piala, Yes Or No?

Beberapa waktu lalu, gurunya Hana kirim WA. Menginformasikan, kalo pihak sekolah akan membuat duplikat piala untuk anak-anak yang ikut lomba pawai kemarin di salah satu SD. Oleh karenanya, masing-masing anak wajib membayar 65ribu.

Piala Hana

Piala pertama Hana dari lomba mewarna

Seperti sebelum-sebelumnya saya bilang kalo saya ngga ikutan duplikat piala. Tentunya saya sudah menyampaikan pada Hana, takutnya nanti temen-temennya pada dapat piala terus dia melongo hehehe.

“Maaf bu, duplikat piala ini wajib apa ngga ya, kalo ngga, Hana ngga usah saja.” begitu krang lebihnya jawaban saya di pesan WA. Baca lebih lanjut