1

Thifa Belajar Puasa

Halooo, masih bulan Syawal. Selamat Idul Fitri semuaaa. Taqobbalallohu Minna Wa Minkum. Maaf lahir batin ya….

Foto Keluarga

Gimana puasanya kemarin? Lancar? Kalau Thifa masih dalam tahap belajar puasa nih.

Sahurnya, kadang bisa tepat waktu, kadang jam 6, kadang sampai jam 7. Tapi saya bilang, ntar bukanya pas adzan dzuhur yah.

Minggu-minggu pertama adalah saat yang paling berat buat Thifa dan emaknya tentunya. Lah emaknya kudu membujuk ini itu biar dia ngga ribut aja minta buka. Pagi-pagi ngajak jalan. Dibawa lah di ke masjid. Ajak nggambar depan masjid. Cari bahan buat mainan masak-masak, biar dia lupa sama rasa pengen makan dan minumnya. Sampai di rumah yaudah merengek lagi minta makan. Begitupun kalo lihat ada orang makan, pasti ya kepengen. Makanya saya suruh adiknya bertoleransi pada kakaknya. Karena adiknya masih kecil, disuruh puasa ya yo ya yo tok, tapi ya tetep aja makan, saya bilangin. “Boleh makan, asal jangan di depan kakak. Kakak lagi puasa.” Baca lebih lanjut

4

Merawat Gigi Anak

Wuaah udah lamaaa kali ngga nulis dimari. Padahal anak tiap hari tumbuh dan berkembang, dan saya melewatkan begitu saja tanpa mendokumentasikannya di blog huaaaa.

Kali ini, saya mau cerita tentang bagaimana merawat gigi anak.

Pas banget kemarin saya ke dokter gigi mau nambal, anak-anak katanya pengen sekalian giginya diperiksa.

Untuk Thifa ini yang kedua kalinya. Dulu pas masih hamil adiknya dia pernah diperikasin juga giginya, mumpung ada pemeriksaan gratis di salah satu RS di Kudus. Periksanya doang gratis, kalo ada tindakan bayar. Dan akhirnya keuar duit juga ratusan ribu demi menambal gigi emkanya yang bolong. Dulu belum ada BPJS sih, belum daftar Jamsostek juga. Tepatnya belum tahu kalo ada Jamsostek buat pekerja mandiri kaya saya.

anak periksa gigi

Alhamdulillah kata dokter gigi Thifa dan Hana, bagus, juga cantik-cantik.

Kalo saya lihat anak-anak sebaya mereka banyak yang giginya udah gigis, hitam-hitam, graham berlubang, dll. Kaya saya waktu kecil dulu haha *ngaku*

Lalu bagaimana cara merawat gigi anak? Dulu saya menanyakan hal ini ke dokter gigi sebelum Thifa bisa sikat gigi dan berkumur. Dan begini saran dokter giginya:

  1. Sebelum tidur gigi anak harus diusap pakai kain kasa yang sudah dibasahi air hangat. Untuk anak yang belum bisa sikat gigi ya.
  2. Jangan ngedot pada saat tidur. Sering kan ya balita minum susu trus ngedot sampai tertidur. Ini bisa menimbun gula dalam gigi. Alhamdulillah anak saya memang ngga saya biasain ngedot.
  3. Kalau sudah bisa sikat gigi ya harus sikat gigi dua kali sehari, setelah sarapan dan sebelum tidu

 

Untuk poin nomor satu saya ngga lakukan, karena saya ngga telaten. Tapi saya mewajibkan anak-anak minum air putih setelah makan, minum yang selain air putih, dan saat mau tidur. Pas mereka masih ASI, biasanya mereka kan tidur sambil nenen, tapi saya pikir sih kalau ASI beda ya sama sufor, menurut keyakinan saya kandungan gulanya kan alami jadi InsyaAlloh tidak merusak gigi. Menurut keyakinan saya loh ya, bukan menurut penelitian haha.

Soalnya ga mungkin juga kan kalo setelah tertidur habis nenen saya suruh mereka minum air putih atau ngobok-ngobok mulutnya dengan kasa. Udah susah-susah boboin, bangun lagi ntar, emaknya gagal leyeh-leyeh dah!

Anak-anak juga saya ajarin berkumur sebelum bisa sikat gigi. Alhamdulillah sih mereka udah pada bisa berkumur di usia dua tahun, Hana malah kayaknya sebelum itu. Nah setelah bisa berkumur baru saya berani sikat giginya menggunakan pasta gigi.

Saya usahakan agar anak-anak mau sikat gigi dua kali sehari. Yang susah bujuk mereka sikat gigi malam. Kalo udah dengan segala macam cara tetep ngga mempan suruh mereka sikat gigi, akhirnya saya suruh mereka untuk minum air putih kemudian kumur-kumur. Ya paling ngga bisa mengurangi sisa makanan lah ya yang ada di mulut.

Bagaimana dengan Mom and Dad? Mungkin punya cara lain merawat gigi anak?

2

Mulai Kapan Mengajarkan Anak Membaca?

Mulai kapan mengajarkan anak membaca? Ketika anak tetangga seusianya udah bisa membaca. Hahaha #ops itu bukan teori yang baik untuk diikuti ya. Itu sih hanya kegalauan saya aja, kalo lihat anak orang lain bisa baca, jadi ngerasa, anak saya juga harusnya udah bisa baca.

Padahal katanya anak TK ngga boleh diajari calistung, kecuali anak itu sendiri yang kepengen. Atau belajarnya sambil bermain gitu jadi suananya ngga yang bener-bener belajar serius. Dulunya sih berusaha untuk begitu, ngga terlalu ngoyo lah ngajarin ini itu. Tapi ngerasa gundah gulanan ngga sih kalau anak tetangga yang seumuran anak kita udah bisa baca sementara anak kita belum. Pastilah ada rasa “takut tertinggal” juga ya. Itu kalau saya ya, entah ibu-ibu lain di luar sana.

Saya sempet mencoba ngajarin Thifa baca, saya buat tulisan, a-i-ue-o, ba-bi-bu-be-bo, ca-ci-cu-ce-co dan seterusnya di sebuah buku. Tapi tampaknya dia belum tertarik. Jadi kaya ngga nyantol-nyantol gitu waktu saya ajarin.  Kemudian saya pasrah. Ya sudahlah, lebih baik saya fokus ngelanjutin ngajarin ngaji dulu aja yang udah jalan sampai iqro’ 3. Baca lebih lanjut

9

Kalau Hana Ngambek

Kalau Hana ngambek, ekspresi mukanya lucu deh. Manyun, trus tangannya posisi sodakop atau ditarok dagu, biasanya mukanya melengos, sambil bilang “malas”.

Jpeg

Lagi ngambek, ngga mau disuruh poto

Kalo ngambek sama kakaknya, saya tanya, adek mau kakak Thifa atau kakak lain? “Kakak lain,” jawabnya😀

Tapi kalo udah saya bilang, “Kakak buat dek Kenzie (sepupunya) aja ya.” Jawabnya, “Ngga boleh, Kakak Nana.”😀 Baca lebih lanjut

6

Mendidik Anak Mau Berbagi

“Dulu ibu, jaman anak-anak masih kecil kalo beliin barang mesti sama. Jadi kalo si kakak minta mainan mobil, adeknya minta pesawat, ibu pasti beli mobil dua, pesawat dua. Biar ngga rebutan. Karena pasti nantinya si kakak yang minta mainan mobil, melihat pesawat adiknya pengen, begitupun adiknya.”

Begitu cerita seorang ibu yang kini sudah memiliki cucu ini pada saya. Anak yang beliau ceritakan di atas sih sudah berkeluarga semua.

Tapi, membeli sesuatu yang sama untuk anak supaya ngga rebutan bukan saya banget. Ini perpaduan antara mau ngirit, mendidik anak mau berbagi, dan tidak ingn serta merta menghindari anak dari konflik. Menurut saya anak harus dididik untuk memecahkan masalah, bukan menghindari masalah. Tapi ngga berlaku untuk masalah yang berakibat fatal ya, kalo itu sih tetep harus dihindari. Baca lebih lanjut