4

Duplikat Piala, Yes Or No?

Beberapa waktu lalu, gurunya Hana kirim WA. Menginformasikan, kalo pihak sekolah akan membuat duplikat piala untuk anak-anak yang ikut lomba pawai kemarin di salah satu SD. Oleh karenanya, masing-masing anak wajib membayar 65ribu.

Piala Hana

Piala pertama Hana dari lomba mewarna

Seperti sebelum-sebelumnya saya bilang kalo saya ngga ikutan duplikat piala. Tentunya saya sudah menyampaikan pada Hana, takutnya nanti temen-temennya pada dapat piala terus dia melongo hehehe.

“Maaf bu, duplikat piala ini wajib apa ngga ya, kalo ngga, Hana ngga usah saja.” begitu krang lebihnya jawaban saya di pesan WA.

“Nanti saya sampaikan ke bu… (kepala sekolah) njih,” kata bu guru.

“Iya bu, saya dari dulu ngga pernah ikutan duplikat piala. Kalau diberi oleh penyelenggara lomba saya terima. Kalo tidak ya tidak perlu di ada-adakan.”

Saya jadi ingat waktu Thifa (kakaknya Hana) masih PAUD besar, pertama kalinya dia ikut lomba mewakili sekolah (ada beberapa orang yang dipilih), pertama kalinya dapat piala, dan excited. Sampai piala dia bawa-bawa keluar rumah ditunjukkan ke teman-temannya hahaha.

Dapat-piala

Thifa dapat piala lomba mewarnai

Dan keesokan harinya di sekolah, ibu guru (atau orang tua murid lain yang bilang ya, lupa) “Mah, itu piala yang kemarin disimpan di sekolah, nanti pialanya diduplikat aja mah.”

Hah? Duplikat piala? Anak saya menang lomba, terus biar dapat nyimpen piala juga, saya harus menduplikasinya? Saya dapat piala yang palsu dong? Begitu batin saya, sehingga saya putuskan ngga mau menduplikat piala, berasa aneh aja gitu. Saya bilang sama Thifa, “Pialanya biar disimpan di sekolah ya kak,” Alhamdulillah Thifa ngga berkeberatan.

Baca juga: Tips Mengajarkan Balita Membaca Al-Qur’an

Kenapa Harus Duplikat Piala?

Pilihan saya untuk tidak menduplikasi piala bukan serta merta lantas saya anggap orang yang duplikat piala itu salah. Mereka pasti punya alasan kenapa menduplikat piala, sama halnya saya punya alasan untuk tidak ikut menduplikat.

Kemarin saya sempet bikin stories di instagram, semacam jajak pendapat. Intinya kalo anak ikut lomba dan menang, lantas piala disimpan sekolah, apakah mau menduplikasi piala.

Yang menjawab ya, mau ikut menduplikat piala, rata-rata bilang untuk kenangan anak. Supaya anak tau, oh dulu pernah ikut lomba anu dan menang. Ya masuk di akal juga…

Sementara yang tidak mau menduplikat ada yang menjawab karena ngga mau anaknya jadi duniawi oriented, terlalu mementingkan piala sampai yang cuek, wong ijazah sekolah aja ngga kuambil apalagi cuma piala huehehehe.

Ya saya paham sih, bagi yang pengen menyimpan piala, mereka emang tipikal yang suka menyimpan dokumentasi kegiatan anak dan ingin mengapresiasi hasil kerja keras dalam bentuk piala.

Mengapa Saya Tidak Mau Ikut Duplikat Piala

Lalu kalo saya, kenapa ngga mau ikutan menduplikasi piala? Tanpa bermaksud menyalahkan yang mau menduplikasi piala yaa, bebas aja sih tiap orang punya pilihan, nah isi alasan saya:

Partama saya hanya mau menyimpan piala pemberian penyelenggara. Bukan duplikat yang saya pesan sendiri. Mungkin bentuk fisiknya sama ya, atau jangan-jangan pembuat pialanya juga di tempat yang sama, tapi feel nya beda dong.

Kedua, kalo alasan dokumentasi atau kenang-kennagn saya suka yang simpel-simpel aja, cukuplah foto anak memegang piala. Soalnya rumah saya sempit malas juga kalo kebanyakan barang apalagi kalo barangnya ngga asli #eh.

Ketiga, soal mengapresiasi keberhasilan anak, ngga harus dengan piala juga kok. Saya malah pengen anak-anak belajar mengikhlaskan sesuatu yang mereka sukai. Dapat piala, pasti mereka bangga dong, tapi sudahlah biar sekolah yang simpan ya nak, karena cinta tak harus memiliki huahahaha abuot maak, abuooot >.<

 

Iklan
0

Sarah Menjelang 8 Bulan, Mulai Belajar Berdiri

Huaaa ngga terasa baby ku sudah mau 8 bulan aja, dan sekarang udah mulai minta diberdirikan. Kalo habis digendong mau ditarok ke kasur ga mau didudukkan. Kakinya lurus aja kaya mau berdiri.sarah-berdiri.jpgDidudukkan di stroller, juga mulai polah. Pegangan stroller posisi kaya mau berdiri. Jangan tanya berapa kali jatohnya yaa. Udah berkali-kali huhuhu. Perasaan udah dikasih guling dipinggir-pinggirnya, tetep bisa ditembus juga ya. Sarah ini dari umur dua minggu udah pernah jatuh lho. Psst jangan bilang siapa-siapa ya. Jadi ceritanya di mobil kan saya pangku, pas malam-malam tuh. Saya ngantuk, ngga sadar pegangan tangan lepas, ngglundung deh dia. Pernah juga jatuh pas kakaknya coba nggendong dia ^^’ Baca lebih lanjut

0

Sarah Udah 6 Bulan, Udah Makan Yeayy!!

Sarah udah 6 bulan, udah makan yeayyy!!! Agak telat sih ini ditulisnya. Padahal udah iat banget persis di enam bulan tulisan ini bakal tayang tapi yaa gitu deh akhirnya molor.

Sarah Makan

Dan sebenarnya sebelum enam bulan Sarah udah mulai suka dikasih makanan. Kadang saya emut-emutin mangga, dikasih biskuit yang buat anak 6 bulan. Habis ngga tega liat dia ngeranggeh-ranggeh makanan yang saya pegang, yaudahlah kasih aja. Ada yang bilang juga, usia 6 bulan untuk MPASI itu ngga saklek-saklet banget. Kalau anak udah menunjukkan tanda-tanda siap diberi makan, boleh-boleh aja. Katanya sih tanda-tanda anak siap diberi makan itu, udah menunjukkan ketertarikan pada makanan, sudah bisa gerakan mengunyah, kepala sudah bisa tegak, sudah bisa duduk, dan Sarah udah bisa itu semua sih. Baca lebih lanjut

0

Sarah 5 Bulan, Hana Udah Mau Lulus Posyandu. Hiks!

Kok cepet? Itu yang biasa saya celetukin mengenai tumbuh kembang anak. Iyaa kaya baru kemarin lahiran eh sekarang udah 5 bulan aja.

Baca: Pengalaman Melahirkan Cesar di RS Hermina Pandanaran Semarang

Sedihnya 2 minggu ini Sarah lagi kurang fit. Awalnya pas imunisasi, Rabu minggu kemarin, panas dua hari, trus sembuh. Eh habis itu batuk parah plus sakit mata. Mungkin ketularan kakaknya. Ngga tega akhirnya dibawa juga ke dokter anak deket rumah, diresepin obat.

Baby

With baby Faruq. Bayi 5 bulan dan 2 bulan, sama besarnya .

Baca lebih lanjut

0

Sarah Sudah 3 Bulan, Sudah Bisa Apa?

Sudah bisa apa bayinya? Begitu biasanya basa-basi yang ditanyakan orang-orang ketika bertemu.

Yes usia Sarah sekarang udah 3 bulan lebih dikit, udah tambah ndut. 23 hari lalu ketiga nimbang di Posyandu, beratnya 5,5 kg. Sarah sekarang sudah bisa tengkurap, tapi belum bisa balik. Dia juga mulai kuat mengangkat kepalanya saat tengkurap, tapi kalo kelamaan ya nangis.

bayi tengkurap

Kalo dialasin perlak, Sarah suka nendang-nendang sampai perlaknya jatuh. Dududu bahaya nih kalo kamu ngomopol gimana nak, emak nyuci kasur dah.

Sejak menjelang 2 bulan kemarin Sarah udah mulai bisa dikudang, bisa melihat fokus ke orang yang ngajak bercanda dan tersenyum. Sarah suka nangis kalo dicuekkin, begitu diajak ngomong langsung senyum terus ngoceh ntah ngomongin apa.

Sarah juga udah makin pinter ditatur. Sejak dua mingguan saya emang mulai mentatur dia. Pernah seharian sama sekali ngga ngompol, pipis dan pupnya ya saat dia saya bawa ke kamar mandi. Postingan tentang toilet training lagi otw didraft di blog satunya yaa..

Udah diajak mama jalan-jalan dan liputan juga lo. Abis cemmana ya emak kan butuh hiburan juga di luar rumah, rumpi-rumpi sama kawan-kawan. Moga sehat terus ya dek. Jadi inget, jaman Thifa (anak pertama) dulu pertamakalinya ngajak event blogger, harus pakai perencanaan yang matang, ngga berani cuma berdua doang, harus ajak ayahnya. Padahal usianya udah setahun lebih. Sekarang mau pergi, ayahnya ngga bisa, yaudah beranglatlah berempat. Saya, Thifa, Hana, dan Sarah. Thanks to Grab n Gojek yang membuat semuanya jadi lebih mudah apalagi kalo ada promo hahaha.