7

Memaksimalkan Potensi Anak Yang Gemar Bermain Gadget

Adakah yang anaknya kecanduan gadget? Duh semoga ngga ya. Anak-anak saya sendiri emang udah terpapar sama gadget tapi mudah-mudahan ngga sampe di level kecanduan. Mereka masih lebih suka sih main bersama teman-temannya, seperti petak  umpet, masak-masakkan, kejar-kejaran, tapi masalahnya kalo ga ada yang bisa diajak main, yang dicari ya gadget; smartphone atau laptop.

Ya ngga heran juga, wong Bapak sama Emaknya juga sehari-hari pegangannya gadget. Jangan dibandingin jaman kita kecil dulu, ngga minta yang aneh-aneh karena emang ngga ada, ngga pernah lihat. Paling-paling kalo dulu kita hobinya nonton TV kan ya. Ya barang mewah yang dipunya cuma itu doang. Harus bayar pajak lagi tiap bulannya haha.

Sebenarnya keberadaan gadget mempunyai banyak sisi positif. Anak-anak bisa belajar banyak hal dengan mengakses internet di gadget mereka, bisa juga mendapat hiburan yang murah meriah. Cukup nonton Upin Ipin dengan layanan wifi internet di rumah, ngga perlu keluar biaya ngajak mereka ke bioskop hehe. Tapi tentu kita tidak bisa menutup mata dengan dampak buruk yang mungkin saja bisa menimpa mereka. Apalagi kalo udah jadi candu, bukankah segala sesuatu yang berlebihan juga tidak baik.

Kalo mainan gadget langsung anteng

Baca lebih lanjut

Iklan
7

Masuk SD, Tanpa Sekolah TK Terlebih Dahulu. Bisakah?

Masuk SD tanpa sekolah TK terlebih dulu, bisakah? Bisa, Thifa termasuk salah satunya.

Thifa hanya mengenyam pendidikan TK sekitar 4 bulan. Habis itu dia saya keluarkan dari TK, karena dia ngga mau sekolah lagi. Ngga sekolahnya ini bukan hanya sesekali ngga mau masuk, tapi bener-bener tiap hari harus bujukin dia, sampai pegel ati rasanya.

Hari pertama Thifa di SD, emak curi2 foto dari balik jendela >.<

Ya daripada udah bayar, ngga masuk terus, saya masih tetep ngeluarin uang buat SPP, yasudahlah pikir saya dikeluarin sekalian dari sekolah.

Sampai satu tahun ajaran berlalu, Thifa masih tetep ngga mau sekolah. Aktivitas keluarnya ya ikut saya aja berkegiatan, sama saya ikutkan eskul panjat tebing karena emang anaknya yang kepengen.

Sempet sih ada yang mempertanyakan ntar SD nya gimana nih kalo ngga TK? Saya bilang ngga apa-apa wong saya pernah baca kalo untuk masuk SD ngga dibutuhin ijazah TK.

Baca lebih lanjut

1

Hana 4 Tahun

Hana 4 tahun. Sebenarnya udah dari 5 hari lalu sih, tepatnya tanggal 3 November Hana ulang tahun. Tapi baru menyempatkan nulis sekarang #dasarmalas.

 

Udah dari lama dia minta, kalo ultah undang temen-temen ya mah. Saya bilang ga usah banyak-banyak. Yang biasa main aja. Lainnya dianterin ke rumah aja jajanan buat mereka.

Banyak hal yang terlewat untuk saya ceritakan tentang Hana. Padahal udah angan-angan banget, ini harus ditulis di blog, ini juga, itu juga, tapi lewat semua. Baca lebih lanjut

10

Lifull, Demi Penghematan Pengeluaran Jajan Anak

Pada saat duo bocah mulai masuk sekolah di tahun ini saya mulai berhitung lagi tentang pengeluaran. Ya pastinya banyak pengeluaran-pengeluaran baru seperti SPP, perlengkapan sekolah, sampai uang jajan.

Uang jajan keliatannya sepele, bocah cilik aja uang jajannya berapa sih, tapi ternyataaa kalo diakumulasikan pengeluarannya gede juga.

Biasanya Thifa sama Hana bawa bekal sih, bekalnya kadang nasi goreng, kadang juga saya bawakan kue yang dibeli dari pasar depan. Tapi khusus hari Jumat Thifa minta dibawakan uang jajan. Lihat temennya pada jajan mupeng juga dia 😀

Makan jajan Baca lebih lanjut

1

Dua Minggu di Sekolah Baru

Dua minggu di sekolah baru, yup udah dua minggu ini duo bocah, Thifa dan Hana bersekolah. Thifa masuk SD sementara Hana PAUD KB besar. Tadinya mau saya tulis setelah mereka satu minggu sekolah tapi apalah daya, emaknya ini begitu sibuk bermalas-malasan, xixixi.

Sebelumnya Thifa udah ngga sekolah selama ampir dua tahun. Iya jadi dia sempet TK sebentar di tempat sekolah PAUD nya dulu terus mogok sekolah, akhirnya selama hampir dua tahun TK nya ya di rumah.

Meski ngga sekolah TK, tapi Thifa sudah bisa baca dengan lancar. Menulis juga bisa, meski belum rapi, biasanya dia nulis huruf besar semua belum terbiasa nulis huruf kecil. Ngaji juga Alhamdulillah sudah Al-Qur’an.

Asalnya sempet mau lanjut SD home schooling saja, tapi anaknya minta sekolah akhirnya kami daftarin di sekolah negeri. Keterima di pilihan yang kedua, namun akhirnya dengan berbagai pertimbangan lagi kami masukkan ke sekolah swasta Islam. Baca lebih lanjut