0

Sarah Ikut Kakak Sekolah

Cerita yang udah lama juga, tapi baru (di)sempet(in) nulis sekarang, tentang Sarah ikut kakak sekolah.

Sarah selalu merengek mau ikut kakak sekolah kalo kakaknya ada jadwal sekolah tatap muka. Beberapa kali di saat pandemi ini kakak-kakaknya memang sempet belajar tatap muka di sekolah. Dibagi dua shift dalam satu kelas, seminggu dua kali dan sekali pertemuan paling dua jam. Kalo kasus meningkat sekolah tatap muka dihentikan.

Sempat juga rutin ada jadwal zoom class seminggu dua kali. Saat kakaknya mau zoom, Sarah sibuk cari seragam. Seragam kakak dia pakai terus dia ikutan duduk sama kakaknya nyimak zoom. DIa juga minta disediakan alat tulis.

Pakai seragam olahraga kakak, ikut zoom 😀

Dulu jaman Thifa kecil seusia Sarah juga antusias pengen sekolah. Thifa bahkan sekolah dari usia 2,5 tahunan di sekolah SGM. Lalu vakum 3-4 bulanan karena sekolah SGM tutup, terus lanjut sekolah di PAUD AL-Mufiid yang masih seadanya banget. Kelasnya kecil nyempil di bagian belakang.

Kalo Hana mulai sekolah di usia 3,5 tahunan. Pas Hana sekolah, AL Mufiid udah lebih bagus sekolahnya, udah ada ACnya, sumbangan dari iuran wali murid di tahun sebelumnya.

Kalo ngga karena pandemi mungkin saya turutin aja keinginan Sarah sekolah tahun ini, berarti di usianyanya 3 tahun 2 bulan. Tapi kalo masih pandemi, sekolah TK lebih banyak dari rumah kan gimana ya ga menyenangkan jadinya, malah emaknya yang ribet bantuin kalo ada tugas-tugas prakarya. Maunya santai malah jadi rempong hahaha. Yaudahlah sabar liat kondisi sampai tahun depan ya dek. Moga pandemi segera berlalu kamu bisa sekolah kaya kakak-kakak.

0

Sarah Sudah 3 Tahun, Tapi Masih Minta Mimik

Sarah udah 3 tahun. Udah dari menjelang ultah kedua dia disounding mimiknya air putih, mimik susu kotak, ngga mimik mamah lagi, tapi ga berhasil hahaha.

Tiap kali ditanya adek udah besar apa masih kecil, jawabnya sesuai mood dia. Kalo dia pengen nonton HP dia akan jawab udah besar, kalo dia pas mau mimik ya dia jawab masih kecil.

Sekarang durasi mimik udah berkurang sih. Kalo mau mimik dia paling bilang “Mimik bentaaar aja” atau “Anak besar mimik sebenatar” dan emang betar mimiknya. Kalo ngga diijinin dia suka ngambek terus menyendiri di dekat tangga. Kalo udah gitu susah deh dibujuknya biar ngga ngambek lagi.

Sarah udah 3 tahun dan udah minta sekolah. Dari lama sih sebenarnya dia minta sekolah karena lihat kakaknya dianter sekolah sama Ayahnya dia minta sekolah juga. Kalo dibilang sekolahnya tutup deh masih Corona.DIa akan jawab, “Mana coronanya ngga ada.”

Kemaren dia nyobain baju sekolah kakaknya, terus nanyain terus sekolahnya udah buka belum Ma?

Ulang tahun ketiga Sarah sepiii. Karena kami lagi isolasi mandiri di rumah bertiga. Kakaknya dari sebelum kami sakit udah tinggal di neneknya. Tadinya udah mau balik karena hasil ayahnya positif ditahan lagi di rumah nenek, gajadi balik.

Ohiya poninya Sarah beberapa waktu lalu dipotong sama Hana tanpa sepengetahuan emaknya. Ujug-ujug datang ke emaknya pamerin rambut baru, dan Sarah mau-mau aja dipotng rambut sama si kakak hahaha.

Ohiya cerita di bulan puasa kemaren, Sarah kemasukan kapas di hidungya. Jadi dia main kapas dan mungkin karena pernah lihat kakaknya pas mimisan disumpel kapas dia ikut-ikutan. Malah masuk dalam banget. Awaknya pas lihat dia main kapas saya ngga kepikiran itu bahaya. Tau-tau dia datang ke saya dan bilang kapasnya masuk. Mau diambil susah banget. Bahkan berdua sama ayahnya tetep susah. Akhirnya kami coba ke bidan, diketok ga ada yang buka, terus ke apotek kirain ada dokternya ternyata ngga. Lalu si Ayah kepikiran bawa ke UGD.

Di UGD saya bilang ke satpam, idungnya kemasukan kapas pak. Disuruh baring di tempat tidur, langsung ditangani dokter-dokter IGD ada 3 orang kalo ga salah. DI tambah saya dan ayahnya bantu megangin. Sebentar doang langsung bisa keambil. Saya sempet tanya, administrasinya gimana, udah siap kartu BPJS tuh Tapi si dokter muda bilang gausah langsung plang aja bu. Alhamdulillah terimakasih bantuannya ya dokter, moga dokter juga senantiasa dimudahkan segala urusan oleh Alloh swt.

Yaudah segitu dulu ya cerita ultah ketiga Sarah. Masih banyak yang mau diceritain di blog ini. Supaya jangan sampe ceritanya terlupakan begitu saja, harus didokumentasikan.

0

Cerita Ramadhan 2021

Bismillah, ya ampuun lama ngga cerita di sini tentang milestone anak-anak. Sekarang mau cerita tentang bulan Ramadhan kemaren. Alhamdulillah Thifa dan Hana udah tambah banyak puasanya dibanding tahun sebelumnya.

Ramadhan tahun ini Thifa bolong lima dan Hana bolong enam kalo ngga salah.

Hari pertama mereka malah kuat lho puasanya, bisa full. Eh hari-hari setelahnya malah ada yang ga kuat mungkin karena pengen makan aja sih jadi akhirnya mereka tergoda untuk buka puasa.

Sholat Ied di Kudus

Seperti tahun kemaren, ada reward bagi mereka yang bisa berhasil puasa. Puasa full diitung 5ribu/hari kalo puasanya setengah hari diitung 3rb. Nanti tinggal dikaliin aja, itu buat THR mereka.

Kalo diiming-imingin hadiah gitu gimana kalo mereka puasanya ngga ikhlas, hanya karena mengharap hadiah aja? InsyaAlloh nggak lah ya. Dulu juga saya jaman masih kecil, puasa diiming-imingi duit kok, setelah tambah gede ga ada iming-iming ya tetep aja puasa.

Bangun sahur ya lumayan juga, harus beberapa kali bangunin baru mereka beneran bangun terutama Hana.

Buka puasa ngga neko-neko juga sih mereka. Ngga tiap hari minta jajan di luar juga. Sesekali boleh lah. Dan mulai bulan puasa kemaren mereka diijinkan ke masjid lagi. Sebelumnya kan vakum karena covid. Ngga berangkat ngaji dan ngga sholat jamaah juga. Mulai Ramadhan kemaren saya bilang ke ayahnya, gapapalah anak-anak ke masjid. Coba pas subuh dulu kan ngga serame tarawih. Dan akhirnya setelah tarawih yang kesekian, anak-anak saya ijinkan lagi ke masjid.

Alhamdulillah di masjid jami Al Qodr termasuk yang taat prokes. Jamaah pakai masker dan berjarak. Sorenya juga saya suruh mereka ikutan ngaji lagi. Kayaknya bulan Ramadhan ngga ke masjid kok kaya ada yang kurang gitu. Jadi bismillah gapapa lah ke masjid lagi.

Saya juga beberapa kali ke masjid, kadang pas Subuh, kadang pas tarawih. Sarah ikut ke masjid pas tarawih juga Alhamdulillah ngga rewel, malah ikut sholat terus. Ditanyain ngantuk ngga, jawabnya ngga. Tiap sholat nanyain, sekarang sholat apa lagi. Biasanya Hana yang malah ngantuk kalo pas mau diajak tarawih makanya ngga sering juga saya ke masjid pas tarawih padahal Sarah lagi semangat-semangatnya. Kalo kakaknya biasanya berangkat sama Wulan (tetangga) dan suka ngga mau dibarengi adeknya.

Alhamdulillah bulan puasa ini saya ngga ngotot lagi saat nyuruh anak-anak puasa. Lebih nyante aja sih, kalo mereka rewel minta buka, yaudah terserah aja saya bilang meski sebenarnya sayang. Ngga mau terlalu membandingkan juga, si itu usianya lebih muda kok bisa full terus. Ya tiap anak punya daya tahan sendiri-sendiri sih. Dalam Islam sendiri kan kalo belum baligh belum wajib puasa, cuma kita tetep harus mulai ngajarin. Kalo belum bisa sempurna ya wajar, emang belum baligh. Yang penting konsep puasa mereka sudah paham, kewajibannya jika sudah baligh mereka sudah paham, dan ada kemajuan juga dari bulan Ramadhan sebelumnya.

Hari terakhir puasa, kami mudik ke Kudus. Emang sih ada larangan mudik, tapi gimana ya tahun sebelumnya juga udah ngga mudik, tahun ini kepengen bisa lebaran di Kudus. Rencana berangkat habis Shubuh, eh malah ban bocor di arteri, pulang lagi. Beli ban dulu, akhirnya berangkat Kudus lagi jam 9 nan.

Yang kiri mogok pas berangkat, kanan mogok pas pulang

Perjalananan Alhamdulillah lancar. Ngga ada pemeriksaan seperti yang rame kemaren di berita-berita. Posko pantauan mudik emnag ada tapi sepi. Pas lewat Genuk, sempet lihat di pos yang arah ke Semarang itu ada yang sedang setting-setting kamera, ternyata sorenya emang ada pemeriksaan. Beberapa kendaraan disuruh putar balik.

Pulangnya, ban lainnya ganti yang bocor, untung ada ban serep yang bisa dipakai. Dan untungnya lagi pas berhenti, deket sama Alfamart. Hana yang dari tadi ribut lapar akhirnya beli mie sedap cup di sana, DI bagian depan juga ada tempat duduknya jadi bisa duduk makan sambil nungguin si Ayah selesai ganti ban.

Seminggu setelahnya, si Ayah sakit dan tes positif covid, entah kenanya pas di mana. Tentang cerita positiv covid ini saya ceritakan di blogpost berjudul Pengalaman Positiv Covid, Isolasi Mandiri di Rumah (klik!). Alhamdulillah sekarang kondisi udah lebih baik.

0

Horee Komik Hana Tayang di IG Muffin Graphics

Jadi waktu kapan hari itu saya lihat di iG @muffingraphics_official ada challenge bikin komik, bisa berupa gambar komiknya atau naskahnya aja nanti akan digambar oleh ilustrator profesional. Kalo kepilih, komiknya bakal tayang di IG. Karena saya lihat Hana suka gambar, saya suruh dia ikutan. Hana gambar komik ala kadarnya, saya yang mengarahkan. ALhamdulillah terpilih. Tapi tetep ya komiknya digambar ulang sama komikus profesional.

Hallo temen – temen ketemu lagi sama Hana. Oiya, cerita ku yang di muffin grafik udah ditayangin lo. Aku seneng banget, karna aku udah nunggu berhari-hari. Sampe aku kesel sendiri.

Sebenarnya, sebelum ceritaku ditayangin, aku malah dapet hadiahnya dulu. Pas hadiahnya dibuka, ternyata isinya komik Next-G, sekaligus dua lagi. Aku seneng banget, karna sebelumnya aku cuman punya satu.

Oiya komikku menceritakan tentang belajar bahasa inggris. Mamahku yang nyuruh aku untuk membuat cerita itu. Sebenernya aku ngga mau tapi mamah menyemangatiku. Mamah juga yakin kalo aku bisa, yaudah deh aku buat.

Ide ceritanya berawal saat aku baca komik lalu aku melihat tulisan push. Abis itu aku bertanya kepada mamah, “Push itu arti nya tempat sampah kan mah?”

Mamah lalu heran dan bertanya kok bisa, lalu aku berkata, kan di tempat sampah biasanya ada tulisan push. Mamah dan kakak langsung tertawa kata mamah bagus nih buat cerita komik akir nya aku membuat cerita itu.

Sekian dulu ya ceritaku hari ini dadah

2

Sarah Jatuh Dari Tangga

Kejadiannya udah sekitar bulan Oktober lalu sih. Ceritanya Sarah mau naik ke tangga, sementara saya dan Hana masih makan. Saya biarkan aja, karena biasanya naik tangga sendiri juga bisa.

Tiba-tiba ada suara gedubrakan, Sarah jatuh dari tangga bergulung-gulung. Mungkin dua atau tiga anak tangga dia lewati, sampe ke bagian tengah tangga.

Cepat-cepat saya datangi dan darahnya banyak banget sampe netes ke tangga. Saya ngga berani lihat, akhirnya cuma nutupin dahinya pakai tisu biar darahnya ngga ngucur.

Sampe dua plesternya

Saya lihat gamis yang saya pakai, bagian lengannya juga kena darah yang lumayan banyak, ugh serem. Cepet-cepet suruh Thifa telpon Ayahnya, takut kalo misal ada yang perlu dijahit karena sobek. Sarah nangis, Hana ikutan nangis ngga tega lihat Sarah berdarah-darah.

Tapi Sarah ngga lama sih nangisnya, setelah diplester udah reda tangisnya dan bisa ketawa-tawa lagi. Lukanya ternyata ngga lebar jadi ngga dibawa ke RS. Awalnya sempet ayahnya mau bawa ke UGD. Tapi saya bilang jangan ah, musim covid gini.

Sekarang Sarah udah 2 tahun 7 bulan. Masih belum berhasil disapih. Malah kayaknya tambah sering minta mimik haduuh. Pernah dia nyanyi-nyanyi sendiri, “Anak besar ngga boleh mimik, anak kecil ngga boleh nonton.” Haha. Tapi ya tetep aja, kalo dia mau mimik bilangnya dia masih kecil, kalo mau nonton ya anak besar 😂😂