0

Sarah Udah 6 Bulan, Udah Makan Yeayy!!

Sarah udah 6 bulan, udah makan yeayyy!!! Agak telat sih ini ditulisnya. Padahal udah iat banget persis di enam bulan tulisan ini bakal tayang tapi yaa gitu deh akhirnya molor.

Sarah Makan

Dan sebenarnya sebelum enam bulan Sarah udah mulai suka dikasih makanan. Kadang saya emut-emutin mangga, dikasih biskuit yang buat anak 6 bulan. Habis ngga tega liat dia ngeranggeh-ranggeh makanan yang saya pegang, yaudahlah kasih aja. Ada yang bilang juga, usia 6 bulan untuk MPASI itu ngga saklek-saklet banget. Kalau anak udah menunjukkan tanda-tanda siap diberi makan, boleh-boleh aja. Katanya sih tanda-tanda anak siap diberi makan itu, udah menunjukkan ketertarikan pada makanan, sudah bisa gerakan mengunyah, kepala sudah bisa tegak, sudah bisa duduk, dan Sarah udah bisa itu semua sih. Baca lebih lanjut

Iklan
0

Sarah 5 Bulan, Hana Udah Mau Lulus Posyandu. Hiks!

Kok cepet? Itu yang biasa saya celetukin mengenai tumbuh kembang anak. Iyaa kaya baru kemarin lahiran eh sekarang udah 5 bulan aja.

Baca: Pengalaman Melahirkan Cesar di RS Hermina Pandanaran Semarang

Sedihnya 2 minggu ini Sarah lagi kurang fit. Awalnya pas imunisasi, Rabu minggu kemarin, panas dua hari, trus sembuh. Eh habis itu batuk parah plus sakit mata. Mungkin ketularan kakaknya. Ngga tega akhirnya dibawa juga ke dokter anak deket rumah, diresepin obat.

Baby

With baby Faruq. Bayi 5 bulan dan 2 bulan, sama besarnya .

Baca lebih lanjut

0

Sarah Sudah 3 Bulan, Sudah Bisa Apa?

Sudah bisa apa bayinya? Begitu biasanya basa-basi yang ditanyakan orang-orang ketika bertemu.

Yes usia Sarah sekarang udah 3 bulan lebih dikit, udah tambah ndut. 23 hari lalu ketiga nimbang di Posyandu, beratnya 5,5 kg. Sarah sekarang sudah bisa tengkurap, tapi belum bisa balik. Dia juga mulai kuat mengangkat kepalanya saat tengkurap, tapi kalo kelamaan ya nangis.

bayi tengkurap

Kalo dialasin perlak, Sarah suka nendang-nendang sampai perlaknya jatuh. Dududu bahaya nih kalo kamu ngomopol gimana nak, emak nyuci kasur dah.

Sejak menjelang 2 bulan kemarin Sarah udah mulai bisa dikudang, bisa melihat fokus ke orang yang ngajak bercanda dan tersenyum. Sarah suka nangis kalo dicuekkin, begitu diajak ngomong langsung senyum terus ngoceh ntah ngomongin apa.

Sarah juga udah makin pinter ditatur. Sejak dua mingguan saya emang mulai mentatur dia. Pernah seharian sama sekali ngga ngompol, pipis dan pupnya ya saat dia saya bawa ke kamar mandi. Postingan tentang toilet training lagi otw didraft di blog satunya yaa..

Udah diajak mama jalan-jalan dan liputan juga lo. Abis cemmana ya emak kan butuh hiburan juga di luar rumah, rumpi-rumpi sama kawan-kawan. Moga sehat terus ya dek. Jadi inget, jaman Thifa (anak pertama) dulu pertamakalinya ngajak event blogger, harus pakai perencanaan yang matang, ngga berani cuma berdua doang, harus ajak ayahnya. Padahal usianya udah setahun lebih. Sekarang mau pergi, ayahnya ngga bisa, yaudah beranglatlah berempat. Saya, Thifa, Hana, dan Sarah. Thanks to Grab n Gojek yang membuat semuanya jadi lebih mudah apalagi kalo ada promo hahaha.

2

Welcome Azkiya Maisarah

Welcome Azkiya Maisarah, adiknya Kakak Thifa dan Kakak Hana…

Baby Sarah

Sepertinya banner blog ini harus diganti ya. Karena sekarang bukan akan hanya berisi cerita Thifa da Hana. Tapi juga Sarah.. Moga rajin ntar nulis tentang tumbuh kembang kamu di sini ya nakkk, aamiin…

Azkiya Maisarah. Ayahnya lebih suka memanggil Sarah tapi menurut saya nama rumah itu harusnya simpel, mudah dan lucu, Kiya lebih cocok deh kayaknya. Artinya apa? Azkiya itu bersih atau suci, kalo Maisarah di Alquran saya lihat artinya lapang. Jadi alo digabung, kata Papa, artinya orang yang bersih hatinya dan suka melapangkan urusan orang lain. Aamiin ya Alloh… Baca lebih lanjut

8

Memaksimalkan Potensi Anak Yang Gemar Bermain Gadget

Adakah yang anaknya kecanduan gadget? Duh semoga ngga ya. Anak-anak saya sendiri emang udah terpapar sama gadget tapi mudah-mudahan ngga sampe di level kecanduan. Mereka masih lebih suka sih main bersama teman-temannya, seperti petakĀ  umpet, masak-masakkan, kejar-kejaran, tapi masalahnya kalo ga ada yang bisa diajak main, yang dicari ya gadget; smartphone atau laptop.

Ya ngga heran juga, wong Bapak sama Emaknya juga sehari-hari pegangannya gadget. Jangan dibandingin jaman kita kecil dulu, ngga minta yang aneh-aneh karena emang ngga ada, ngga pernah lihat. Paling-paling kalo dulu kita hobinya nonton TV kan ya. Ya barang mewah yang dipunya cuma itu doang. Harus bayar pajak lagi tiap bulannya haha.

Sebenarnya keberadaan gadget mempunyai banyak sisi positif. Anak-anak bisa belajar banyak hal dengan mengakses internet di gadget mereka, bisa juga mendapat hiburan yang murah meriah. Cukup nonton Upin Ipin dengan layanan wifi internet di rumah, ngga perlu keluar biaya ngajak mereka ke bioskop hehe. Tapi tentu kita tidak bisa menutup mata dengan dampak buruk yang mungkin saja bisa menimpa mereka. Apalagi kalo udah jadi candu, bukankah segala sesuatu yang berlebihan juga tidak baik.

Kalo mainan gadget langsung anteng

Baca lebih lanjut