Kumpul Bocah di Jakarta

Jumat minggu kemarin, pertama kalinya Thifa dan Hana ke Jakarta, pertama kalinya mereka naik kereta jugak. Horeee. Excited banget Thifa sampai bilang ngga mau tidur di kereta, tapi akhirnya ya tidur jugak ūüėÄ

Sampai di Jakarta, awalnya kami dibawa ke rumah Melrose yang kata Thifa kayak hotel. Di sana Thifa heppy banget terutama karena ada kolam renangnya. Setelah Sholat Shubuh langsung deh nyebur.

Agak siangan ada anak-anak sepupu datang ke sana. Si kembar Raid dan Amara beserta adiknya Ghazi. Thifa udah pernah ketemu sama Raid dan Amara pas usia Thifa 9 bulanan, Hana belum ada pastinya laah.

kumpul bocah

Thifa (tengah) baru sembilan bulanan, Si kembar Raid dan Amara udah 1,5 tahun kalo ngga salah.

Pas mereka dateng, Thifa keliatan males-malesan, malah ngajak ke kamar, di suruh salaman ngga mau. Mungkin karena lihat anak kecil dateng berombongan dan dia belum kenal jadi gitu.

Tapi saya bilang dia kalo ada teman ngga boleh masuk kamar, akhirnya mau dia turun. Raid langsung akrab aja sama Mikyal, anaknya sepupu yang kemarin bernagkat bareng-bareng dari Semarang. Sementara Thifa saya coba dekakan dengan Amara yang sesama cewek. Awalnya apa-apa dia bilang “Sama Mama”. Yaudah saya temenin aja, ambil bunga bareng dll. Ngga lama setelah itu mereka juga berengan bareng sama yang lainnya.

Thifa emang suka gitu sih kalo belum kenal butuh proses untuk dekatkan dia ke temen-temen sebayanya. Tapi ada juga yang dengan sendrinya dia bisa akrab, kaya pasa sama anaknya Mba Yuni dulu di Solo. Asalnya di suruh salaman ngga mau. Trus emaknya ngobrol eh entah gimana ceritanya udah lari-larian aja sama anaknya mba Yuni.

Kayaknya strategi yang harus saya gunakan sekarang untuk deketin dia dan temen sebayanya adalah: Kalo awal-awal dia keliatan belum mau untuk deket, salaman, ngobrol, harus saya terlebih dahulu deketin temennya itu, ngajak ngobrol, bercanda, dll, baru setelah itu mulai sedikit demi sedikit ikut libatkan Thifa ke obrolan.

Sorenya kami pindah ke rumah eyangnya Amara. Thifa udah mulai mau main bareng.

anak-anak

Empat tahun kemudian, bertiga, Thifa, Hana, dan Amara

Lusanya diajak ke playground daerah Kemang, mainan air, perosotan, ayunan, gelantungan. Ada beberapa anak bule juga mainan di sana. Kumpul bocah yang seru. Oya Thifa juga dapet kennag-kenangan mainan playdoh dari Amara. Mereknya beneran Playdoh, bukan FUN DOH hihihi. Sementara Thifa juga ngasih gelang ke Amara yang dia beli kemarin pas di Taman Safari.

Main air di Play Ground

Main air di Play Ground

Saya lantas bilang ke Thifa, “Seneng kan Thifa punya banyak teman” Soalnya selama ini dia kalo disuruh berbaur sama teman sekolahnya suka ngga mau, dia bilang “Temenku itu, Kak Wulan, Huda, Amru, Bigel, Mas Adit.” Udah. Temen-temen rumahnya aja yang disebut. Oya sama tambahan Fatih dan Fatah, sodara sepupunya yang di Kudus.

Kalo dilihat-lihat sih tipikal kemampuan sosialisasi Thifa sama kaya emaknya. Si emak juga seringkali butuh proses yang lama untuk merasa nyaman dalam sebuah lingkungan. Ada yang udah kenal berbulan-bulan juga, tapi kalo ketemu dan ngobrol cuma basa-basi doang yang rasanya jadi kaku banget dan sebenarnya saya kurang menikmati.

Tapi ada juga yang baru sekali ketemu berasa udah nyambung aja, langsung klik bisa jadi diri sendiri di depannya. Nah ini nih kalo bisa rasanya asyik banget. Yah buah jatuh tak jauh dari pohonnya kali ya.. Tapi ini PR banget buat saya karena saya ngga kepengen Thifa jadi kurang pergaulan karena ngga punya banyak temen. Saya bilang ke dia, bertemanah sama siapa aja, asal temenmu itu baik dan ngga nakal.

@rahmiaziza

Iklan

3 thoughts on “Kumpul Bocah di Jakarta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s