Mendidik Anak Mau Berbagi

“Dulu ibu, jaman anak-anak masih kecil kalo beliin barang mesti sama. Jadi kalo si kakak minta mainan mobil, adeknya minta pesawat, ibu pasti beli mobil dua, pesawat dua. Biar ngga rebutan. Karena pasti nantinya si kakak yang minta mainan mobil, melihat pesawat adiknya pengen, begitupun adiknya.”

Begitu cerita seorang ibu yang kini sudah memiliki cucu ini pada saya. Anak yang beliau ceritakan di atas sih sudah berkeluarga semua.

Tapi, membeli sesuatu yang sama untuk anak supaya ngga rebutan bukan saya banget. Ini perpaduan antara mau ngirit, mendidik anak mau berbagi, dan tidak ingn serta merta menghindari anak dari konflik. Menurut saya anak harus dididik untuk memecahkan masalah, bukan menghindari masalah. Tapi ngga berlaku untuk masalah yang berakibat fatal ya, kalo itu sih tetep harus dihindari.

Saya sering membelikan apa-apa baik itu makanan maupun barang hanya satu buat berdua. Sebelum beli tentunya saya bilang pada mereka “Mama hanya bisa belikan satu untuk berdua, kakak sama adek, dipake bareng ya, ngga boleh rebutan.”

Main-Bareng

Setelah beli ya memang ngga selalu mereka main berdua dengan akurnya, terkadang juga mereka rebutan pengen mainin duluan, atau yang lagi mainin ngga mau gantian. Ada yang kemudian marah-marah, ada yang nangis juga.

Yang paling sering sih kakaknya, mengkalim mainan punya dia padahal saya beliin buat berdua, “Ini punya kakak.” Kalo adeknya justru lebih paham dan nrimo. Dia jarang mau ngerebut biasanya cuma bilang, “Pinjam kaak.”

Sesekali saya beliin juga sih mereka mainan masing-masing satu, biar ngga terkesan emak-emak yang pelit banget huehehehe. Tapi tetep saya lebih suka kalo mereka beli mainan yang beda, misal yang satu pesawat, satu mobil. Atuapun kalo sama jenisnya, ya warna sama bentuknya yang bedalah, biar bisa gantian main kan ngga bosen mainannya itu-itu mulu.

Bukan bermaksud mau bilang saya yang paling bener dalam hal pengasuhan anak atua anak saya pasti jadinya lebih baik kaena dididik dengan cara seperti ini. Kenyataannya sih anaknya si ibu yang saya ceritain di atas, gedenya ya jadi anak baik-baik, sayang sama sodara, ngga iri sama apa yang dimiliki sodaranya.

Banyak faktor juga kan yang membentuk kepribadian anak, ngga cuma dari pola asuh, tapi juga lingkungan, tontonan,  hidayah dari Alloh juga.

Saya hanya menjalankan apa yang saya yakini baik untuk keluarga saya. Bener salahnya ya wallohua’lam bishshowab.

 

Iklan

6 thoughts on “Mendidik Anak Mau Berbagi

  1. orang tua jaman dulu memang sukanay beliin dua barang yg sama padahal mubazir menurut aku hehehe. Skr aku gak pernah beli barang yg sama enak beda jadi koleksinya bisa beda & lebih banyak

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s