Masuk SD, Tanpa Sekolah TK Terlebih Dahulu. Bisakah?

Masuk SD tanpa sekolah TK terlebih dulu, bisakah? Bisa, Thifa termasuk salah satunya.

Thifa hanya mengenyam pendidikan TK sekitar 4 bulan. Habis itu dia saya keluarkan dari TK, karena dia ngga mau sekolah lagi. Ngga sekolahnya ini bukan hanya sesekali ngga mau masuk, tapi bener-bener tiap hari harus bujukin dia, sampai pegel ati rasanya.

Hari pertama Thifa di SD, emak curi2 foto dari balik jendela >.<

Ya daripada udah bayar, ngga masuk terus, saya masih tetep ngeluarin uang buat SPP, yasudahlah pikir saya dikeluarin sekalian dari sekolah.

Sampai satu tahun ajaran berlalu, Thifa masih tetep ngga mau sekolah. Aktivitas keluarnya ya ikut saya aja berkegiatan, sama saya ikutkan eskul panjat tebing karena emang anaknya yang kepengen.

Sempet sih ada yang mempertanyakan ntar SD nya gimana nih kalo ngga TK? Saya bilang ngga apa-apa wong saya pernah baca kalo untuk masuk SD ngga dibutuhin ijazah TK.

Emang bener sih, waktu saya daftarin Thifa SD negeri, tidak ada tertera syarat ijazah TK. Pada waktu akhirnya saya daftarkan dia di sekolah swasta, syarat ijazah TK pun sifatnya opsional, kalo ada sertakan, ngga yaudah.

Nah ini kan baru tentang ijazah ya, gimana dengan persiapan mentalnya. Banyak yang mengkuatirkan ntar kalo masuk SD anaknya ngga siap gimana, karena ngga TK dulu. Secara di TK kan dia udah diajarin sosialisasi, diajarin calistung juga rata-rata. Kalo di SD dia ngga bisa apa-apa gimana?

Oya FYI, Thifa ini mulai saya sekolahin sejak umur 2,5tahun. Di sekolah yang dimiliki salah satu produsen susu, bayarnya ngga pakai duit tapi pakai potongan kardus susu. Diumur segitu Thifa emang udah kepengen sekolah, mungkin liat anak tetangga yang udah 5 tahunan tiap hari sekolah jadi pengen sekolah juga dia. Sekolah di sana cuma setengah tahunan lah kira-kira, trus sekolahnya tutup. Habis itu vakum sekolah empat bulanan, trus saya masukkin lagi ke PAUD deket rumah sekitar bulan April (jadi ngga pas tahun ajaran baru) karena pas saya tanya anaknya emang pengen sekolah lagi. Masuk tahun ajaran baru dia lanjut PAUD besar. Awalnya semangat lah sekolah, ngga perlu ditungguin emaknya. Eh tapi tiba-tiba suatu hari (udah akhir-akhir masa sekolah PAUD) dia dinakalin temennya. Semenjak hari itu dia minta emaknya harus nunggu dalam kelas. Emaknya keluar bentar aja udah ribut. Jadi saya pikir itu kali ya pemicu dia males-malesan sekolah pas TK.

Mempersiapkan anak sekolah SD tanpa TK terlebih dahulu

Di sini saya bukan bicara sebagai pakar ya. Cuma cerita pengalaman saja. Yang pertamakali saya tanyakan tentu kemauan sang anak. Saya memberi kebebasan saja sih, Thifa mau sekolah, apa mau belajar di rumah. Kalo akhirnya dia milih belajar di rumah ya dan suami memang sudah mempersiapkan diri untuk home schooling Thifa. Tapi ternyata dia bilang pengen sekolah. Mungkin karena lihat temen-temen di sekitar rumah pada sekolah dia jadi pengen juga. Lagian dia ngga punya temen main juga kan di pagi hari wong temennya pada sekolah.

Yang kedua saya, meyakinkan lagi kesungguhan niatnya. Yes saat bilang dia mau sekolah, sebelum saya daftarkan, saya bilang dulu sama Thifa, “Kalo sekolah, harus berani sendiri, mama ngga mau nungguin.” Ini penting banget untuk menghindari drama jaman TK berulang kembali.

Cuma dua itu sih yang utama. Bagaimana dengan membaca, menulis, dan berhitung? Sebenarnya anak masuk SD tidak diwajibkan sudah bisa calistung. Ngga ada tes calistung sama sekali di sekolah negeri. Untuk masuk SD negeri syaratnya cuma usia. Yang usianya lebih tua diutamakan untuk diterima lebih dulu dengan tetep memperhitungkan faktor rayon pilihan sekolahnya juga. Sementara sekolah swasta kalaupun ada tes calistung biasanya hanya untuk mengetahui kemampuan anak saja. di sekolahan Thifa anak yang ngga bisa calistung juga tetep diterima. Biasanya ada pelajaran calistung tambahan sepulang sekolah untuk mereka.

Alhamdulillah Thifa sendiri sudah bisa calistung ketika masuk SD. Belajar sendiri aja di rumah secara santai ngga pakai target apa-apa. Sebelumnya saya pernah ngajarin dengan serius ba-bi-bu-be-bo, ca-ci-cu-ce-co. Eh malah anaknya ngga mudeng-mudeng, kesel kan ya jadinya. Akhirnya saya biarin aja deh dia belajar sendiri. Saat menemukan tulisan, dia suka tanya itu bacanya apa, ya saya jawab aja biasa tanpa terkesan ngajarin, lama-lama malah bisa sendiri. Biar bisa menghapal huruf, dia juga suka saya suruh ngetik di laptop atau kirim pesan whats app ke ayahnya, saya ejakan hurupnya, dia yang ketik. Cara lainnya saya suruh dia nulis surat untuk temen atau sepupunya, jadi dia bisa belajar membaca dan menulis dengan cara yang fun. Saya juga selalu memotivasi dia, ayo kak kalo kakak bisa baca nanti kita beli buku cerita lagi.

Kalo untuk belajar berhitung dia biasanya suka saya kasih tebak-tebakan aja sih, 2+3 berapa, 6-4 berapa. Sempet dia bingung waktu ditanya pengurangan. Biasanya kalo dikasih perumpaan dia baru paham, kakak punya kue enam, mama minta empat jadi tinggal berapa, nah baru deh bisa jawab.

Alhamdulillah sampai lewat semester satu ini Thifa bisa mengikuti pelajaran dengan baik. Masuk 10 besar di kelasnya. Kalo ada PR dia udah tahu sendiri ngga perlu dioyak-oyak emaknya. Untuk belajar rutin ngga pernah saya paksa sih. Saya pikir toh udah belajar di sekolah. Pas ujian semester juga jarang banget dia belajar malamnya. Kadang-kadang malas berangkat sekolah ya sesekali dimintain ijin gapapa, namanya sekolah seminggu enam kali mungkin ada rasa jenuh juga wajarlah.

Kira-kira begitu deh cara saya mempersiapkan Thifa sekolah di SD tanpa TK terlebih dahulu. Mungkin mom n dad, punya pengalaman serupa, bisa diceritain juga lho di kolom komen 😉

 

 

 

 

 

13 respons untuk ‘Masuk SD, Tanpa Sekolah TK Terlebih Dahulu. Bisakah?

  1. Sepertinya saya harus sering-sering baca blog parenting kek gini nih 😀 gaya berceritanya ringan dan enak disimak. Ga bosen baca dari kalimat awal sampe titik terakhir …

  2. Aku dulu juga nggak TK pas masuk SD Mba’, Alhamdulillah bisa daper ranking terus, kecuali kelas 3. Rangkingnya berlanjut sampao SMP. Aku masuknya waktu itu sudah 7 tahun, mungkin juga karena usianya sudah cukup ya, jadi sudah mengerti. Tapi nanti anakku kayaknya TK dulu deh, hehe. Biar perkenalan dulu sama sekolahnya. Thanks for sharing Mba’. 🙂

  3. Aq jg gag TK mba, umur 5th lgsung SD gara2 tetangga yg seumuran udh pd skolah smua 😂 q kesepian drumah sama mbah doang, sesekali ikut bapak.
    Sekolah emg g bisa dpaksa sih, mustinya emg atas kemauan bocahnya, jamanku skolah klo males ya g brangkat tp harus drumah engga boleh cabut skolah. Dan mb rahmi emg keren deh, biasanya klo ank g skolah kan ortunya yg bingung sampai marah2 😂

  4. Kasian Thifa sempat dinakalin temennya di TK.
    Semoga Thifa bisa membentengi diri ya untuk selanjutya.
    Kalau Kalki masih Paud, bulan Juni nanti mau naik ke TK. Selama ini Kalki suka sekolah, yag paling susah itu buat dia fokus untuk ngerjain PR di rumah hahaha

  5. Assalamualaikum, salam kenal Bunda.
    Anak saya laki-laki. Di usia 3 tahunan, dia meminta utk diajak berteman. Tadinya ada anak tetangga usia 1 tahun di atasnya, laki-laki juga. Saya biarkan bermain bebas dengannya. Tapi semenjak anak tetangga itu masuk SD (SD swasta, pulang jam 3 sore), kebebasan dia utk bermain bebas berkurang. Hal ini berdampak, sering ketika anak saya minta berteman, temannya itu sedang sekolah, atau sedang tidur setelah pulang sekolah. Akhirnya saya putuskan utk memasukkan anak saya ke TK di usia 4 tahun 10 bulan. Sebenarnya dia ga terlalu suka sekolah, karena pengennya punya temen untuk bermain bebas, sementara di sekolah selalu diatur-atur oleh ibu guru harus bermain apa. Begitu katanya. Sementara kalau di rumah, saya dan suami membiasakan menanyakan pendapatnya ingin main apa, semenjak dia usia 2 tahunan. Akhirnya dia jadi lebih suka bermain sendiri di rumah, dan di akhir pekan terkadang main dengan sepupunya (laki-laki, sudah SD kelas 4). Alhamdulillah anak saya sudah bisa calistung di usia yg sekarang ini 6 tahunan. Sudah lancar membaca. Padahal tidak saya ajarin. Paling2 dia bertanya kalau ini bacanya apa, kalau kata ini tulisannya apa, mirip seperti cara Bunda, terkadang juga kirim WA ke ayah atau Oomnya, saya kasih tau hurufnya, dia yg ketik.

    Hanya saja, sekolah SD di daerah saya mensyaratkan ijazah TK untuk bisa masuk SD, baik SD Negeri maupun swasta. Makanya, dia saya bujuk untuk mau sekolah di sisa 4 bulanan sebelum kelulusan ini.
    Meskipun masih sering engga masuk. Waktu saya tanya, beneran mau sekolah engga? Dia jawab, sebenarnya sih engga, cuma kalau bunda memaksa ya udah deh sekolah aja. Sedih hati saya mendengarnya Bunda.. jadinya, saya biarkan saja kalau dia lagi ga mau sekolah, ya engga. Kalau dia lagi mau sekolah, ya ayo. Cuma terkadang yang bikin dia down, PR dari sekolah setumpuk, dirapel ibu guru, termasuk PR yang diberikan ketika dia ga masuk sekolah. Tapi saya selalu kasih semangat, kerjakan aja semampunya nak (saya tau dia mampu, karena dia sebenarnya sudah bisa baca dan PRnya kebanyakan adalah calistung). Saya coba bujuk, bahwa sekolah tujuannya adalah untuk bertemu dengan bermacam tipe orang, ada yang usil, ada yang baik, ada yang sopan, ada juga yang suka menangis, dan seterusnya. Nah, saya bilang tuh ke anak saya, bahwa memang sebenarnya belajar itu ga harus di sekolah, melainkan bisa di rumah atau di mana saja. Tapi ilmu berteman dan bertemu dengan banyak orang memang saat ini pilihannya hanya ada di sekolah karena di rumah sepi, sementara Bundanya di rumah aja alias IRT, yang paling2 cuma ketemu paman sayur yang lewat. Apalagi Bundanya sekarang lagi hamil anak kedua, jadi kegiatan lebih terbatas 😭. Akhirnya pelan-pelan anak saya mulai mau sekolah, meskipun dengan terpaksa….. Sabar ya nak, bunda doakan kamu bisa menemukan caramu sendiri utk belajar dengan cara yang lebih menyenangkan untukmu… Aamiin 😁

    • Waah masa mewajibkan ijazah TK bund, biasanya cuma opsional aja. Semangat ya kakak sekolahnya. Anakku juga lagi ribut minta berhenti sekolah karena ada temannya yang sering mengganggu dia nih.

  6. Ping-balik: Memilih Sekolah Anak, Sekolah Umum Atau Sekolah Agama? | Diary Mama Mie

  7. Halo mam, mau curhat juga ni. Anak saya yg kedua sakit2tan jd saya pindah ke sekolah lain yg jam nya lebih oendek. Ternyata sekolahnya diluar ekapetasi saya. Dan juga anak minta kembali ke sekolah lama. Setelah minta ijin ke kepala sekolah lama ternyata ga diterima kembali krn alasan kuota murid penuh, jujur saya ya saya jd down. Kesian anak minta lembali ke sekolah lama tp ga bisa dipenuhi juga merasa bodoh kenapa harus saya pindahkan pdhl sekolah yg baru mmg sempat diwanti wanti krg bagus. Menerima kenyataan ini anak saya akan saya homeschoolingkan saja apalagi utk masuk sd kan ndak perlu ijazah tk. Setelah membaca artikel mama Thifa makin mantaplah kalo anak saya sementara belajar di rmh dl. Terima kasih b

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s