Anak Sekolah = Emak Sekolah

Ternyata benar yang namanya belajar itu tak mengenal usia ya. Kita seneng-seneng udah lulus sekolah atau kuliah. Horee bebas, merdeka!!! Tapi ntar pas udah punya anak, apalagi anaknya udah sekolah itu sama dengan kita ikut sekolah juga.

Waktu Thifa memulai sekolah pertamanya, karena umurnya masih dua setengah tahun, saya ikut masuk dalam kelas. Di kelas, Thifa belajar nyanyi, nari, mewarna, membuat prakarya, dan main-main juga. Tentu saja saya ngga cuma ngeliat tapi diam-diam ikut mempelajari dan menghafal.

Kalo di rumah Thifa kan suka ngulang-ngulang nyanyinya itu dan yang namanya masih bocah suka lupa, kemudian dia nanya sama saya. Nah itu artinya saya harus hapal lirik dan nadanya.

Contoh lain, saya yang payah banget dalam hal menggambar akhirnya terpaksa belajar menggambar, karena Thifa suka minta digambarin ini itu kalo di rumah. Anehnya Thifa selalu bisa menebak saya menggambar apa meskipun gambar saya cuma corat-coretan ngga jelas.

Jadi inget waktu kuliah pernah kerja sambilan memberi les ke anak SD kelas 5. Waktu itu pelajarannya matematika dan udah sampe KPK dan FPB. Asli sebenarnya saya lupa pelajaran itu loh. Udah lama banget kan ngga dipelajari, wong saya kuliahnya juga jurusan komunikasi.

Akhirnya pas anaknya mandi, saya buka-buka buku paketnya, cepet-cepet mempelajari. Untung, saya masih bisa memahaminya dengan mudah jadi ngga kliatan oon di depan murid hahaha.

Iklan

10 thoughts on “Anak Sekolah = Emak Sekolah

  1. wkwkwk bener banget, Mak. Makanya buku pelajaran anak-anak suka saya baca dulu. Berasa jadi kayak anak sekolah lagi. Ya, daripada nanti anak terus2an bilang, “Bunda kok gak bisa bantuin, sih?” 😀

    Harus terlihat pintar di depan anak ya mak, padahal sih nyontek mak gugel hihihi

  2. bener banget mak, anak sekolah = emak sekolah, soalnya anak suka nanya pelajaran sekolah otomatis emaknya kudu belajar juga 😀

    iyaa, dikira kite gugel kali y, segala nanya ke kita :v

  3. Betul hehe… Saya juga anak udah setahun lebih ke belakang minta sekolah. Padahal aku dan suami pengennya anak HS aja. Jadi sy blg ke anak untuk sabar sampe usia 5 tahun. Sambil liat2 sekolah juga, dan ngajakin di jalan2 ke beberapa sekolah.

    Awalnya aku pengen HS mak, tapi anaknya pengen sekolah yaudah diturutin

  4. Kadang pertanyaan anak ayng suka bikin kita bengong. terlalu “luar biasa”
    makanya wajib banget ikutan sekolah lagi yaa 😀

    Padahal dulu aku jarang deh kayaknya nanya2 pelajaran ke ortu, pelajaran tertentu aja sih, akunya yang ga kreatip kali yaa hihihi

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s