Cerita Ramadhan 2021

Bismillah, ya ampuun lama ngga cerita di sini tentang milestone anak-anak. Sekarang mau cerita tentang bulan Ramadhan kemaren. Alhamdulillah Thifa dan Hana udah tambah banyak puasanya dibanding tahun sebelumnya.

Ramadhan tahun ini Thifa bolong lima dan Hana bolong enam kalo ngga salah.

Hari pertama mereka malah kuat lho puasanya, bisa full. Eh hari-hari setelahnya malah ada yang ga kuat mungkin karena pengen makan aja sih jadi akhirnya mereka tergoda untuk buka puasa.

Sholat Ied di Kudus

Seperti tahun kemaren, ada reward bagi mereka yang bisa berhasil puasa. Puasa full diitung 5ribu/hari kalo puasanya setengah hari diitung 3rb. Nanti tinggal dikaliin aja, itu buat THR mereka.

Kalo diiming-imingin hadiah gitu gimana kalo mereka puasanya ngga ikhlas, hanya karena mengharap hadiah aja? InsyaAlloh nggak lah ya. Dulu juga saya jaman masih kecil, puasa diiming-imingi duit kok, setelah tambah gede ga ada iming-iming ya tetep aja puasa.

Bangun sahur ya lumayan juga, harus beberapa kali bangunin baru mereka beneran bangun terutama Hana.

Buka puasa ngga neko-neko juga sih mereka. Ngga tiap hari minta jajan di luar juga. Sesekali boleh lah. Dan mulai bulan puasa kemaren mereka diijinkan ke masjid lagi. Sebelumnya kan vakum karena covid. Ngga berangkat ngaji dan ngga sholat jamaah juga. Mulai Ramadhan kemaren saya bilang ke ayahnya, gapapalah anak-anak ke masjid. Coba pas subuh dulu kan ngga serame tarawih. Dan akhirnya setelah tarawih yang kesekian, anak-anak saya ijinkan lagi ke masjid.

Alhamdulillah di masjid jami Al Qodr termasuk yang taat prokes. Jamaah pakai masker dan berjarak. Sorenya juga saya suruh mereka ikutan ngaji lagi. Kayaknya bulan Ramadhan ngga ke masjid kok kaya ada yang kurang gitu. Jadi bismillah gapapa lah ke masjid lagi.

Saya juga beberapa kali ke masjid, kadang pas Subuh, kadang pas tarawih. Sarah ikut ke masjid pas tarawih juga Alhamdulillah ngga rewel, malah ikut sholat terus. Ditanyain ngantuk ngga, jawabnya ngga. Tiap sholat nanyain, sekarang sholat apa lagi. Biasanya Hana yang malah ngantuk kalo pas mau diajak tarawih makanya ngga sering juga saya ke masjid pas tarawih padahal Sarah lagi semangat-semangatnya. Kalo kakaknya biasanya berangkat sama Wulan (tetangga) dan suka ngga mau dibarengi adeknya.

Alhamdulillah bulan puasa ini saya ngga ngotot lagi saat nyuruh anak-anak puasa. Lebih nyante aja sih, kalo mereka rewel minta buka, yaudah terserah aja saya bilang meski sebenarnya sayang. Ngga mau terlalu membandingkan juga, si itu usianya lebih muda kok bisa full terus. Ya tiap anak punya daya tahan sendiri-sendiri sih. Dalam Islam sendiri kan kalo belum baligh belum wajib puasa, cuma kita tetep harus mulai ngajarin. Kalo belum bisa sempurna ya wajar, emang belum baligh. Yang penting konsep puasa mereka sudah paham, kewajibannya jika sudah baligh mereka sudah paham, dan ada kemajuan juga dari bulan Ramadhan sebelumnya.

Hari terakhir puasa, kami mudik ke Kudus. Emang sih ada larangan mudik, tapi gimana ya tahun sebelumnya juga udah ngga mudik, tahun ini kepengen bisa lebaran di Kudus. Rencana berangkat habis Shubuh, eh malah ban bocor di arteri, pulang lagi. Beli ban dulu, akhirnya berangkat Kudus lagi jam 9 nan.

Yang kiri mogok pas berangkat, kanan mogok pas pulang

Perjalananan Alhamdulillah lancar. Ngga ada pemeriksaan seperti yang rame kemaren di berita-berita. Posko pantauan mudik emnag ada tapi sepi. Pas lewat Genuk, sempet lihat di pos yang arah ke Semarang itu ada yang sedang setting-setting kamera, ternyata sorenya emang ada pemeriksaan. Beberapa kendaraan disuruh putar balik.

Pulangnya, ban lainnya ganti yang bocor, untung ada ban serep yang bisa dipakai. Dan untungnya lagi pas berhenti, deket sama Alfamart. Hana yang dari tadi ribut lapar akhirnya beli mie sedap cup di sana, DI bagian depan juga ada tempat duduknya jadi bisa duduk makan sambil nungguin si Ayah selesai ganti ban.

Seminggu setelahnya, si Ayah sakit dan tes positif covid, entah kenanya pas di mana. Tentang cerita positiv covid ini saya ceritakan di blogpost berjudul Pengalaman Positiv Covid, Isolasi Mandiri di Rumah (klik!). Alhamdulillah sekarang kondisi udah lebih baik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s