Ramadhan 2020

Assalamu’alaikum

Mau cerita tentang Ramadhan 2020, skelaian progress belajar puasanya nak-anak. Tahun kearin lupa dicatat. Ngg.. lebih tepatnya malas, nunda-nunda terus akhirnya lupa hahaha.

Ramadhan 2020 ini beda karena pertama kalinya kita diimbau sholat traweh #dirumahaja meski masjid deket rumah tetep ngadain trawehan sih.

Semenjak imbauan sholat #ditumahaja, masjid sini emang sempet 2 apa 3x gitu ngga ngadain Jumatan, tapi kemudian ngadain lagi meski imbauan belum dicabut. Bosen kali ya nunggu corona ngga kelar2. Meski begitu protokol kesehatan tetap dijalankan kaya harus pakai masker, bawa sajadah masing-masing, dan kabarnya dikasih jarak juga.

 

View this post on Instagram

A post shared by Mom Blogger Semarang (@rahmi.aziza) on

Ramadhan tahun ini Thifa dan Hana lumayan ada progress dari tahun kemaren. Thifa puasa full 15 hari sementara Hana 5 hari. Sebelum puasa memang sih saya menjanjikan kalo puasa full bisa dapat 5rb pehari, kalo setengah hari dapatya 2rb. Ntar puasanya ngga iklas dong? Mungkin ada sebagian orang yang akan mengatakan begitu tapi menurut saya sah-sah aja sih memberi reward duniawi dalam hal ibadah. Kan masih latihan, masih membiasakan dulu dia menahan lapar dahaga. Sambil pelan-pelan diarahkan makna puasa sebenarnya.

Selain reward puasa saya juga bikin tabel buku kegiatan anak-anak. Jadi di bukunya saya tulis kegiatan harian apa saja yang harus dilakukan. Kaya bangun sahur, shubuh tepat waktu, sholat sunnah qobliyah shubuh, sholat dhuha, sholat traweh, belajar, bantu mama, pijetin mama dan ayah (haha modus). Kalo melaksanakan dicentang ntar ada rewardnya juga di akhir Ramadhan.

Tujuan saya sih paling ngga membiasakan mereka disiplin dan berkegiatan yang positif gapapa motivasi awal mereka hadiah, kalo udah kebiasaan dan pelan-pelan dibentuk kesadaran InsyaAlloh nanti gedenya mereka akan melaksanakan dengan sendirinya tanpa embel-embel hadiah. Gitu harapannya. Moga aja bisa ya.

Dan lumayan sekarang mereka udah lebih bisa bangun pagi, saya juga jadi lebih disiplin untuk mendampingi mereka belajar dan mengaji.

Saya ingat jaman kecil dulu ibu juga janjiin duit kalo bisa puasa penuh. Sehari 100 rupiah waktu itu. Jaman dulu duit segitu bisa buat beli gorengan 2 biji, kalo dikonversi sekarang paling cuma 2ribu ya haha, tapi saya merasa dulu nominalnya lumayan banget. Dan setelah gede puasa ya puasa aja ngga ada ngarep-ngarep duit hahah.

Di akhir Ramadhan saya udah siapkan 2 macam hadiah buat anak-anak. Buat reward puasa yang berupa uang sama reward kegiatan harian berupa makanan. Semuanya dapat biar heppi meski dibedain lah dikit yang juara 1 sama juara 2 nya. Oh iya 1 lagi saya siapkan reward juga buta yang berhasil menjaga amarah selama bulan puasa. Thifa menag di kegiatan harian, Hana menang dalam hal jaga emosi. Sarah meski ngga ikutan challenge ya dikasih juga 😀

Selama puasa kemaren Alhamdulillah anak-anak bisa bangun sahur meski kadang musti diseret-seret, sama Hana beberapa kali ngga sahur pas sakit. Puasanya yang penuh selang seling. Di hari ketiga bisa puasa penuh, besoknya ngga, baru besoknya lagi penuh, terus besoknya ngga lagi, gitulah haha.

Dibanding tahun lalu, Thifa puasa penuh hanya 8 hari, kalo Hana pernah nyaris penuh tapi ngga jadi, gara-gara bangun pas menjelang buka puasa minta buka, padahal kuang dikiiit lagi. Kalo dibanding emaknya, lupa juga sih kapan pertama kali bisa puasa beneran kayaknya kelas 4 SD deh. Yaa seumuran Thifa lah.

Mudah-mudahan puasa selanjutnya bisa lebih baik yaaa, dan ngga bulan puasa aja, moga kebiasaan baik selama puasa bisa dijaga sampai seterusnya. Aamiin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s