Baby Sarah, Pertamakali Naik Kereta

Waaah udah lama mau nulis ini kok baru teringat ya. Pengen cerita tentang pengalaman pertama baby Sarah naik kereta ke Jakarta, pada saat umurnya menjelang 11 bulan.

Kereta api

Bertiga aja ke Depok naik kereta.

Jadi ceritanya jauh hari sebelum adek lahiran, saya udah pesen tiket kereta, buat saya, Thifa, Sarah, Papa, dan Ibu, tanggalnya kita booking mendekati HPL adek.Rencana awalnya sih ibu papa berangkat duluan. Saya nyusul setelah adek lahiran bareng sama mba ika, ntar pulangnya kita semua barengan, termasuk Ibu Papa. Tapi pikir-pikir kok kasian kalo Papa Ibu cuma berdua aja. Akhirnya saya barengin Papa Ibu berangkatnya. Lha kok malah adek udah lahiran sebelum tanggal booking kereta kami.

Yaudah Ibu Papa akhirnya ke sana naik mobil bareng mba Lia, tiket kereta dicancel. Saya tetep berangkat sesuai tanggal booking kereta. Hanya bertiga sama Thifa dan Sarah.

Pulang dari Depok bareng Papa Ibu

Ini termasuk uji nyali. Karena saya ke sana sama bayi tanpa orang dewasa lain. Makanya saya prefer yang ikut Thifa aja biar bisa bantu bawa Sarah misal saya mau sholat apa ke kamar mandi.

Kenapa Hana ngga dibawa sekalian? Soalnya kalo sama Hana berarti harus booking 3 kursi, jumlahnya ganjil, ntar siapa yang mau duduk bareng orang lain? Kalo mau booking 1 kursi lagi ya boros apalagi kereta kami tuh eksekutif kan.

Yaudah bismillah aja berangkat cuma bertiga. Biasanya saya paling takut ke Jakarta tanpa orang dewasa lain, takut kalo naik taxi disasar-sasarke, karena ga paham wilayah Jakarta. Tapi karena sekarang udah ada taksi online, apalagi udah fasih bisa baca map jadi ngerasa lebih pede aja.

Sepanjang perjalanan kereta ke Jakarta sih Alhamdulillah aman terkendali. Sarah tidur nyenyak aja di kereta.

Turun dari kereta, kita pakai porter karena agak repot bawa barang. Minta dianter ke mushola eh malah dibawa ke mushola yang sempiit. Setelah kmi sholat antrian orang yang mau wudhu dan sholat mengular. Bagian luarnya juga ga begitu bersih dan bau.

Belakangan saya tau kalo ternyata di dalam stasiun Gambir, di lantai 2 nya ada mushola yang bersiiih dan di lantai 1 juga ada kamar mandi yang lebih bagus dari wc di luar, waktu saya ke Gambir lagi pas mau balik ke Semarang.

Sarah hanya agak rewel pas di taxi karena mungkin bosen ya dan ruangannya sempit jadi pengen ndang keluar.

Sampai di Depok Thifa langsung ribut minta jalan-jalan. Eh Hana habis itu telpon nangis-nangis minta Mama pulang. Dalam sehari Hana telpon lebih dari 5x kayaknya, sampe rasanya pengen ndang pulang karena kasian.

Besoknya saya sama Thifa dan Sarah jalan-jalan ke mall di Depok naik taksol. Ini juga kemajuan. Dulu mana berani saya jalan-jalan di kota yang asing tanpa pemandu jalan sekarang asal jalan aja yg penting ada taksol haha.

Alhamdulillah perjalanan Semarang-Depok-Semarang berjalan lancar. Bisa membersamai orang tua sambil ngajak jalan bocah.

 

2 respons untuk ‘Baby Sarah, Pertamakali Naik Kereta

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s