Operasi Cesar Yang Ketiga, Gimana Rasanya?

Haiiii udah lama pengen nulis ini dari semenjak melahirkan Sarah, sampai sekarang Sarah udah 10 bulan baru kelakon. See betapa malasnya sibuknya sayaaah…

Operasi cesar yang ketiga gimana rasanya. Tiga kali boo perutnya dibedah. Ah tapi sebelumnya saya pengen cerita dulu tentang kehamilan yang keempat saya. Yes hamil Sarah itu merupakan kehamilan yang keempat tapi anak yang ketiga. Karena pas kehamilan pertama kalinya, janin tidak berkembang akhirnya dikuret.

cesar yang ketiga

Hamil gede nemenin Hana piknik

Hamil Sarah ini emang saya dan suami rencanakan banget. Hana kan udah hampir 4 tahun waktu itu, rasanya kok kangen yaa punya bayi lagi. Anak-anakpun udah ribut aja pengen punya adek sendiri. Ngga mau adek tetangga atau adek sepupu katanya.

Yaudah kamipun lepas KB. Eh emang KB apa? Saya ngga KB apa-apa sih. Ngga minum pil, ngga spiral, ngga kondom. KB nya atur-atur sendiri aja sih. Alhamdulillah selama ini selalu aman, ngga kebobolan.

Baca Juga: Welcome Azkiya Maisarah

Hamil yang keempat gimana? Lebih santai sih daripada hamil dua anak sebelumnya. Klao dulu, jaman hamil kedua kakaknya.periksa always ke dokter tiap bulan. Nah untuk anak ketiga ini saya kan pakai BPJS ngikutin alur BPJS aja, dimana sampai minggu ke-24 pemeriksaan yang ditanggung itu ke bidan. Itupun ngga setiap bulan ya. Jadi tiap trimester sekali biaya ditanggung BPJS, jasa bidan maupun vitamin, kalo mau rutin tiap bulan berarti yang dua kali periksa biaya sendiri.

Di sekitar bulan ketiga saya periksakan kandungan ke dokter juga, pakai biaya sendiri lah, kan belum 24 minggu. Pengen tau aja lewat USG di 3 bulan pertama babynya. Alhamdulillah kata dokter sehat, dan ketika saya tenay apakah perlu pemeriksaan toxoplasma seperti kehamilan sebelumnya, dokter bilang ngga usah.

Di 3 bulan pertama mual parah deh, dikit-dikit muntah. Sama aja sih kaya kehamilan sebelumnya. Pas ada event di Jakarta sempet kuatir ntar kalo di sana muntah-muntah gimana. Eh malah sehat banget lo saya kalo pas event-event gitu, ngga mual babar blas. Giliran pas pulang saat pesawat siap mendarat di bandara Semarang mendadak mual lagi haha.

Sepanjang kehamilan, hampir tiap hari saya minta dikerokin. Padahal dulunya ngga suka kerokan. Kalo ayahnya bocah-bocah pas kerja ya Thifa sama Hana yang ngerokin meskipun dengan tenaga yang minim.

Yang paling mengganggu itu adalah rasa kebas di kaki dan (terutama) tangan selama hamil. Iya dari hamil awal sampai melahiran lo. Kebas alias kesemutan parah banget terutama pas bangun tidur. SAmpai meremas spon cuci piring aja ngga sanggup. Saat tidur tangan saya julurkan ke bawah biar ngga parah-parah amat semutannya, Jadi ini kaya darahnya ngga bisa lancar gitu alirannya. Kalau posisi tangan di atas, darahnya kaya gabisa naik ke atas, makanya saya kebawahin. Saya sampai takut lo, ini kalo sampai melahirkan ngga ilang-ilang penyakit sering kesemutannya gimana saya gendong bayi ntar. Sampai diminumin vitamin, kasih counterpain pun tetep ngga mempan. Setelah melahirkan Alhamdulillah ngga kebas lagi sampai sekarang. Berarti bener yang dibilang dokter dan bidan kalo kebas nya saya itu efek karena lagi hamil.

Tapi kehamilan keempat ini saya malah lebih aktif juga berkegiatan. Hamil gede aja masih liputan dan bawa Hana. Pernah hamil 8 bulan pulang dari mall, karena sendirian naik Gojek yang motor, ehh ternyata motornya motor cowok yang gede itu. Ya ampuun setengah matilah awak naiknya.

Sebenarnya saya pengen bisa melahirkan normal loh. Pas kontrol dokter di bulan ketiga itu, saya tanya ke dokternya apa bisa dok kalo sudah dua kali operasi cesar, yang ketiga melahirkan normal. Dokternya bilang meski jarang ada, tapi dia pernah beberapa kali menangani ibu melahirkan normal setelah dua kali melahirkan cesar. Jadi memang beresiko melahirkan cesar yang ketiga karena jahitan rahim rentan sobek. Jahitan luar bisa saja terlihat aman, tapi jahitan rahim bagian dalamnya yang lebih berpotensi sobek. Saya cuma sekali doang sih periksa ke dokter tersebut, karena rumah sakit yang saya pilih untuk melahirkan bukan di tempat dokter itu praktek.

Baca Juga: Pengalaman Melahirkan di RS Hermina dengan BPJS

Setelah minggu ke-24 saya periksa ke RS yang saya pilih untuk melahirkan dengan rujukan faskes 1 supaya bisa menggunakan fasilitas pembiayaan dari BPJS. Pas nanya ke dokternya, beliau tidak menyarankan untuk normal, malah beliau bilang harus maju 2 atau 3 minggu sebelum HPL. Karena terlalu riskan untuk melahirkan normal setelah dua kali SC. Yaudahlah saya tetep mengikuti saran dokter dengan tetep berdoa, seandainya Alloh mengehendaki saya normal, pasti sebelum saatnya SC bayinya bisa lahir normal. Tapi akhirnya saya SC juga hehe.

Soo, melahirkan dengan operasi secar yang ketiga gimana rasanya? Rasanya sih sama aja… ngga terasa hahaha, soalnya kan dibius. Malah ketika operasi kali ini saya sambil ngobrol sama dokter biusnya, karena beliau temennya ayah mertua. Lebih cepet bisa turun dari tempat tidur karena emang kayaknya sekarang dipaksa untuk cepet bisa pulih haha. Iya jadi saya operasi itu siang, masuk kamar lagi kan sore. Lusanya, alias hari ketiga, kateter udah dilepas, otomatis harus turun dari tempat tidur dong karena harus pipis dll. Siangnya udah boleh pulang. Kilat, xixixi.

Pemulihan dari luka operasi cesar bagaimana? Kayaknya hampir sama aja ya dengan operasi sebelumnya. Sampai sekarang kadang nyeri, kayaknya juga wajar aja, pengalaman orang-orang lain pada begitu juga. Ya mudah-mudahan sih sehat-sehat aja semua. Sebenarnya saya disuruh sekalian steril sama dokternya. Karena sudah ada pelengeketan dari luka sobek operasi cesar, dianggap bahaya kalau melahirkan lagi. Tapi saya memilih tidak steril dan menggunakan kontrasepsi dengan acara yang lain karena berbagai pertimbangan.

Jadi begitulah pengalaman operasi cesar yang ketiga. Semoga mommy-mommy yang sedang hamil dimudahkan kelahirannya yaa, yang belum hamil dan kepengan hamil semoga juga diijabah oleh Alloh SWT. Aamiin…

 

 

 

 

 

8 respons untuk ‘Operasi Cesar Yang Ketiga, Gimana Rasanya?

  1. Aamiin, MasyaAllah mbak mi strong banget, iya mbak mi 3 aja udah, demi kesehatan mbak mi, apalagi 3 x caesar Subhanallah banget ini mah, btw memang kalau pakai bpjs mah maksimal 3 hari kalau rawat inap meski abis caesar, dulu pernah ngurusin karyawati kantor di Semarang, anaknya kembar juga dan yang satunya kudu dirawat, sementara karyawatinya masih sakit ada paru-paru, tetep kudu pulang heuheu, dan bayinya satu lagi kudu rawat inap nambah biayanya..

  2. Anak saya melahirkan dengan caesar 2x, kakaknya melahirkan caesar sekali.
    Yang nunggu ikut deg-deg syeeer
    Alhamdulillah semua lancar dan aman.
    Salam hangat dari Jombang

  3. moms kalo boleh tau dengan dokter siapa moms? karena ini saya juga persiapan lahiran sc ke3 juga bikin deg degan….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s