Thifa Belajar Puasa

Halooo, masih bulan Syawal. Selamat Idul Fitri semuaaa. Taqobbalallohu Minna Wa Minkum. Maaf lahir batin ya….

Foto Keluarga

Gimana puasanya kemarin? Lancar? Kalau Thifa masih dalam tahap belajar puasa nih.

Sahurnya, kadang bisa tepat waktu, kadang jam 6, kadang sampai jam 7. Tapi saya bilang, ntar bukanya pas adzan dzuhur yah.

Minggu-minggu pertama adalah saat yang paling berat buat Thifa dan emaknya tentunya. Lah emaknya kudu membujuk ini itu biar dia ngga ribut aja minta buka. Pagi-pagi ngajak jalan. Dibawa lah di ke masjid. Ajak nggambar depan masjid. Cari bahan buat mainan masak-masak, biar dia lupa sama rasa pengen makan dan minumnya. Sampai di rumah yaudah merengek lagi minta makan. Begitupun kalo lihat ada orang makan, pasti ya kepengen. Makanya saya suruh adiknya bertoleransi pada kakaknya. Karena adiknya masih kecil, disuruh puasa ya yo ya yo tok, tapi ya tetep aja makan, saya bilangin. “Boleh makan, asal jangan di depan kakak. Kakak lagi puasa.”

Pada kakaknya pun saya bilangin, “Jangan tergoda melihat orang lain makan. Itulah ujian orang puasa.”

So saya ngga setuju banget sama yang kemarin rame bilang, seharusnya orang yang puasa yang bertoleransi pada orang yang tidak berpuasa. Itu tak ubahnya, menyuruh orang yang ngga merokok bertoleransi sama yang merokok di tempat umum, menyuruh bayi yang lagi tidur bertoleransi sama orang yang main petasan atau yang setel musik kencang-kencang, dll.

Baca: Saling Menghormati di Bulan Ramadhan

Kita yang dewasa insyaAlloh ngga akan tergoda lah yaa lihat orang sliweran makan, tapi bagaimana dengan anak-anak?

Mendidiknya untuk tahan godaan itu pasti. Tapi mengajarkan anak puasa tentu dengan tahapan-tahapan. Saat ini tahap yang saya ajarkan adalah mengenal konsep utama puasa dulu yaitu menahan lapar dan haus. Belum bisa sampai magrib, ya sampai dzuhur dulu. Yang penting menahan laparnya dia udah dapet.

Alhamdulillah sih masuk minggu ketiga Thifa udah ngga rewel lagi saat puasa. Lihat orang makan juga udah mulai biasa aja. Tapi pas hari terakhir puasa dia malah panas, akhirnya puasa gelombang dua nya ngga sampai maghrib. Untung malam panasnya udah turun.

Ohya selama puasa kemarin Thifa ikut pesantren Raadhan di masjid, adiknya juga. Hari pertama datang ke masjid, Thifa udah pede banget bilang, Nanti mamah pulang ngga usah nungguin.” Sampai di sana, begitu lihat banyak orang, dia langsung pegang tangan saya, minta dtungguin. Akhirnya sampai buka puasa saya nunggu di situ.

Pulangnya saya bilang sama Thifa, “Besok Mama ngga mau nungguin, antar jemput aja.” Terus saya ceritain macem-macem lah, waktu saya sekolah dulu ngga ditunggui  sama yangtinya, bla-ba-bla… Saya ceritain juga kalo saya beberapa kali menjadi murid baru karena ikut yangkungnya pindah-pindah kota. Terus saya bilang, kalau Thifa merasa takut, malu, grogi coba baca ini,

“Robbisy Rohli Shodrii, Wa Yassirlii Amrii Wahul ‘Uqdatan Millisaani Yafqohuu Qouliii”

Yang artinya: Ya Tuhanku, lapangkan untukku dadaku, mudahkanlah untuk urusanku, dan lepaskan kekakuan dari lidahku, agar mereka dapat dengan mudah mengerti perkataanku.

Ini adalah doa nabi Musa yang dibacanya ketika menghadapi Fir’aun.

Saya ngga tahu sih tepat atau ngga doa ini dibaca untuk situasinya Tifa, tapi yang jelas saya selalu baca ini kalau mau tampil di depan umum atau saat ujian. Tapi kalau meliht artinya sih sepertinya pas juga ya.

Esoknya saat saya mengantarkan Thifa menuju masjid, di perjalanan Thifa bertanya tentang doa ini, mau melafalkan katanya. dan kami melafalkannya bersama.

Beberapa hari kemudian, adiknya pengen ikut ngaji juga kaya kakak katanya. Akhirnya coba saya tinggal dia di masjid. Tapi saya udah titip pesan ke ustadzahnya, “Nanti kalau rewel tolong saya ditelpon,” kata saya sambil memberi kartu nama.

Alhamdulillah Hana ngga rewel, dan hari-hari berikutnya terus ikut ke Masjid dia. Sempet kata Thifa, Hana ngantuk di Masjid sampai teklak-tekluk, terus digendong ustadzahnya disuruh tidur di kantor, tapi ngga mau dia. Alhamdulillahnya ya ngga rewel, ngga nyari Mama nya.

Hanya beberapa hari Thifa minta dijemput, berikutnya dia bilang mau pulang sendiri, bahkan saat dijemput kakeknya naik mobil (karena Hana yang minta) Thifa malah memilih jalan kaki pulang.

Sempet Thifa kelihatan malas berangkat, dia bilang “Libur dulu TPQnya” tapi saya ngga ijinkan. Saya bilang kalau sekolah biasa kamu ngga mau, TPQ kamu harus mau. Alhamdulillah sekarang Thifa terlihat mulai menikmati TPQ nya. Di TPQ dia ngaji jilid dua padahal sebenarnya udah jilid 4 kalau di rumah. Yaudah saya biarin aja. Di rumah dia tetep ngelanjutin ngajinya sama saya.

Hana juga ikutan ngaji. Awalnya saya kan cuma ngikut-ngkutkan aja, karena Hana belum bisa baca Tapi liat kakaknya dikasih buku ngaji dia ribut mau juga. AKhirnya ya udah saya bilang ke ustadzahnya, Hana diajarin ngaji juga. Ya paling baru menirukan aja sh, ustadzahnya baca, dia ikutin.

Untuk sekolah biasa saya emang belum daftarin, karena banyak faktor. SAlah satunya juga kalo daftarin sekolah bingung mau didaftarin di mana. Karena sekarang kan saya ngungsi di mertua sementara rumah direnov. Mungkin masih sampai 2 atau 3 bulan lagi lah. Jarak rumah saya dan rumah mertua itu jauuuuh banget bisa 45 menit sampai satu jam perjalanan. Nah sekarang mau cari sekolah yang dekat rumah saya apa rumah mertua nih?

Oya hampir lupa, pas puasa kemarin juga Thifa ikut lomba hapalan surah pendek. NGga mennag sih, Thifa juga grogi. Surah yang dia udah hapal, ketika disuruh baca di depan malah lupa. Masih minta ditemani mama pulak di depan.

Hapalan Qur'an

Gapapa ya kak, ini kan baru pertama, next harus berani sendiri dan kita tambah lagi hapalan surahnya. InsyaAlloh besok jadi hafidzoh Al-Qur’an yaa. Kita hapalin Qur’an bersama. Mama juga pengen jadi penghapal Qur’an hehe.

Ya sudah demikian laporan perkembangan anak hari ini. Sehat dan solehah selalu ya anak-anakku :*

Iklan

One thought on “Thifa Belajar Puasa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s