Pergi Tanpa Duo Bocah

Setelah Hana lahir, Sabtu kemarin pertamakalinya saya pergi tanpa duo bocah

Jadi ceritanya secara mendadak saya dikasih tahu ada yang minta ngisi pelatihan nulis socmed di Weleri Kendal, acaranya Nasyiatul Aisyiah.

Pikir-pikir kalo bawa duo bocah ngga enak juga ama penyelenggara, ntar ngga maksimal saya ngasih materi. Biasanya duo bocah kan ngerusuh hihi. Mau suruh Lestari alias Taro yang momong, kok yo mesakke. Mending dia ikut ngisi materi bareng saya kan.

Akhirnya saya putuskan duo bocah tinggal aja di neneknya, kebetulan kalo ke Weleri kan bisa ngelewati Ngaliyan.

Sebelumnya saya udah komit sih sama ayahnya. Kalo Thifa harus mulai dibiasakan bisa melepas ibunya saat kerja. Karena Thifa itu selama ini susah banget memberi ruang bagi saya. Bahkan sekedar saya ngobrol sama gurunya aja susah, Thifa suka ribut ngajak pulanglah, dll.

Sayapun udah selalu sounding ke Thifa kalo Mama kerja ngga boleh ikut, tapi kalo jalan-jalan baru kamu ikut.

Saya dan Ayahnya sepakat kalo kami harus tega. Apalagi Thifa kan udah gede ya, harusnya udah ngerti, dan saya juga pergi ga lama, ga sampe lah seharian.

Sebenarnya dulu udah pernah sih Thifa ke neneknya tanpa saya, ngga cuma sehari sampai tiga hari. Malah saya yang mewek hihi. Tapi sekarang kalo mau dijemput duluan sama neneknya dia ngga mau kalo saya dan adiknya ga ikut.

Jadi ceritanya sekarang, saya mau membiasakan lagi ke Thifa untuk ngga ngekor mboknya aja dan memulainya ke Hana.

Yang bikin degdegan sih Hana soalnya dia kan belum lepas ASI 100% takutnya rewel.

Awalnya Hana pas dibilangin “Mama mau kerja Hana di rumah sama nenek” dia ngga mau. Trus pas udah mau turun dari mobil dan lanjut taxi saya bilang, “Ikut Ayah ke Indomaret ya”. Dia mau, dan pas saya turun dadah-dadah biasa ngga pake nangis.

Empat jam setelah saya pisah sama mereka, selesai ngisi pelatihan, saya cek HP, ada dua misscall dari neneknya. Duh jangan-jangan Hana rewel nh. Habis itu neneknya telpon lagi ada bekson suara anak nangis, saya kira Hana, ternyata Thifa. Neneknya bilang Hana malah ngga rewel sama sekali. Justru Hana cup-cupin kakaknya biar ga nangis hihihi.

Agak tenang karena bukan Hana yang nangis. Thifa udah saya bilangin bentar lagi Mama pulang, bawa oleh-oleh. Akhirnya dia mau berhenti nangis tapi masih terdengar sisa-sisa isakannya.

Pfiuuh lega misi kali ini pergi tanpa duo bocah berhasil. Next time kalo ada acara keluar lagi bisa dicoba lagi hehehe.

With Taro

Bisa foto berdua aja dengan Taro hihi, foto punya Taro.

 

Iklan

6 thoughts on “Pergi Tanpa Duo Bocah

  1. saya juga ga pernah ninggalin anak2 kecuali kalo lagi sakit…makanya kalo acara blogger masih milih2 yg ga terlalu lama soalnya takut suami stres diinggal sama anak hehe

  2. Anak saya biasa di tinggal liputan kl saya kerja jd dia udh paham kl ibunya ngak ada krn lagi kerja * mendadak melow *

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s