Memahami Thifa, Mengenang Masa Kecil Saya

lagi cemberutSampai sekarang saya masih terus mencoba memahami Thifa, mencari tahu jawaban mengapa ia mogok sekolah. Bukan mogok 100% sih. Kadang malas sekolah, kadang mau tapi harus ditemenin emaknya di dalam kelas. Salah satu cara adalah dengan mengenang masa kecil saya. Katanya kan kita harus coba menempatkan diri di posisi anak.

Ingatan terjauh saya saat ini adalah saat TK Saat TK saya juga tidak suka sekolah. Seingat saya, saya ngga pernah punya teman baik di sekolahan. Saya ngga suka berangkat sekolah, tapi bedanya waktu itu saya memendam rasa. Saya merasa ngga mungkin bilang ke ibu kalo saya ngga mau sekolah. Makanya saya senang sekali kalo saya panas sedikit, lumayan bisa jadi alasan buat ngga sekolah.

Alasan saya ngga suka sekolah karena saya merasa sering disakiti beberapa teman sekelas. Pernah waktu acara makan bersama ngantri bubur, trus ada yang berbisik-bisik, ngomongin saya, “Dia lambat kaya ulet.” Tapi saya diem, ngga marah, ngga nangis, dan ngga mau cerita sama siapapun. Habis itu saya inget banget teman yang lain berbisik ke temannya untuk mempersilakan saya ngambil makanan duluan. Teman itu akhirnya jadi sahabat saya ketika SD, bahkan setelah saya pindah kota, kami masih sering surat-suratan.

Pas pelajaran olahraga, saya pernah jalan gandengan sama serang teman. Tangan saya entah kenapa seringali basah dan berkeringat kemudian teman saya itu bilang, “Ih tangan kamu bau!”

Habis itu dia minta maaf kemudian menghina saya lagi! Dan saya hanya diam, hanya bisa memendam sakit dalam hati.

Saya selalu merasa bahwa saya korban bullying tapi setelah punya anak, saya melihat anak saya sendiri maupun teman-temannya yang lain kayaknya itu nature nya anak-anak deh. Kenakalan yang wajar. Dulu Thifa pernah gitu soale, sama anak tetangga depan, kalo dateng ke rumah ditutupin pintu, dinaikkin punggungnya sampe nangis, ya cuma sama anak itu aja begitu. Tapi sekarang sih ngga lagi. Di sekolah Thifa ada juga nih seorang anak perempuan yang kayaknya sensi banget sama salah seorang temen perempuannya. Padahal temennya itu ngga ngapa-ngapain loh, anak kalem, sopan sama guru dan ortu tapi si anak yang sensi itu suka ngata-ngatain. Kadang kala dia minta maaf habis itu diulangin lagi. Mungkin jaman dulu saya memang bertampang bullyable kali ya 😀

Tapi setelah saya mau masuk SD, saya bertekad saya harus bangkit, saya ngga boleh menerima perlakuan seperti itu lagi. Saya harus marah ketika ada orang yang menyakiti saya atau menyakiti orang lain. Motivasi itu datang sendiri dari dalam diri saya. Karena seperti yang saya bilang tadi, saya ngga pernah cerita pada siapapun kalo saya suka diejek teman-teman, baru setelah dewasa saya berani cerita, ntah kenapa.

Dan saya berhasil. Saking berapi-apinya tekad yang pernah saya ikrarkan dalam hati, saya sampai pernah marah-marah sama supir angkut karena merasa dia lebih menomorsatukan penumpang dewasa daripada saya yang masih anak-anak.

Kadang-kadang saya merasa aneh sendiri bisa ya saya di usia segitu itu punya pikiran sedewasa itu.

Saya ngerasa dalam kasus Thifa ada sedikit persamaan. Dia juga beum menemukan teman yang klik di sekolah. Ngga klik sama teman kadang ngga bisa dijelaskan kenapa. Ada hal-hal yang kita sendiri ngga ngerti. Sayapun pernah ngerasa kaya gitu, di suatu tempat yang asik, orang-orangnya baik kok saya merasa ngga nyaman ya?

Kadang ngerasa juga apa mungkin Alloh sengaja memberi jalan ini supaya saya lebih mantap meng-home schooling kan Thifa? Karena dulu emang saya dan Ayahnya punya wacana meng HS-kan anak-anak, tapi sayanya masih maju-mundur. Takut euy gagal, secara saya bukan orang yang kreatif.

Tapi kalo ngga sekolah Thifa semangat belajar di rumah, Thifa bilang “Mau sekolah di rumah aja.” Sekarang di umurnya menjelang lima tahun, Thifa udah bisa menulis namanya, menulis angka, sedikit-sedikit bisa penjumlahan, ngajinya sudah sampai iqro’ 2, hapalan surah pendek bertambah, sholat makin rajin meski belum serius dan suka menunda. Sekarang sih lagi coba gabung dulu di komuniatas homeschooling dan tetep berusaha memahami Thifa.

Iklan

9 thoughts on “Memahami Thifa, Mengenang Masa Kecil Saya

  1. Anak2 itu ada waktunya Mba, ah itu yg sering kali diungkapkan oleh ortu saya ketika saya curhat anak saya belum bisa begini begitu sementara anak org lain sdh bisa. Si bungsu saya waktu TK 1,5 th saya nunggu di dlm kelas, kl engga dia ga mau sekolah. Begitu masuk SD kelas 1 gak disangka dia ngga mau ditungguin. Sampai skr udah kelas 3 senang bersekolah.

    • Oh begitu ya mba. Gurunya malah menyarankan saya tinggal aja meski nangis-nangis, takutnya kebawa sampe SD. Tapi saya takutnya nanti dia jadi ngga percaya sama saya. Saya mikirnya juga gitu pasti ada masanya dia kan mandiri dengan sendirinya, yang penting kita udah berusaha dengan obrolan dari hati ke hati.

  2. kalo ini cemberut beneran ya bukan gaya foto mencucu hehehe.
    Jadi orang tua teru sbelajar gak berhenti ya, bisa menyelesaikan yang ini ada lagi yang baru

  3. Ping-balik: Berhenti Sekolah | Diary Mama Mie

  4. Aku malah suka banget sekolah… belum waktunya sekolah udah minta sekolah sendiri, jaman dulu kan belum ada PAUD ya. aku sekolah start 3 tahun, jadi TK nya 3 tahun.. Sampe sekarang pun suka banget sekolah baca ikut seminar ini itu… tapi pernah takut sekolah karena dibully, terus minta ditungguin ART.. tapi ibu berhasil mbujuk dan akhirnya sekolah lagi kaya biasa.

    Kalau ifa sebenarnya biasa aja pengen sekolahnya, asal nggak dipaksa mewarnai, duduk diam di tempat, dia sih enjoy aja… makanya aku selalu bilang sama bu gurunya, no PR ya bu, kalau nggak mau mewarnai, nggak mau duduk.. biarin aja, saya sekolahin biar gak takut sama banyak orang.. soalnya dulu kalau ketemu orang baru, mumpet.. sekarang sih juga masih lama adaptasinya tapi udah nggak se”mumpet” dulu ..:D
    Dan lagi kalau di rumah, akunya moody banget, suka kehabisan activity buat dia.. hihi

    Aku dulu juga ngasih jangka waktu sama ifa.. ifa bunda tungguin ifa sampai kenaikan kelas ya, paud besar ifa harus bunda tinggal.. ifa kan berani.. ternyata sebelum paud besar udah berani ditinggal sendiri… Tapi karena ini banyak temannya yang ditungguin ibunya, dia mulai aleman lagi… tapi aku pegang omonganku biar dia tahu aku nggak kemakan ‘kekekalan ikhtiarnya’… bu guru pun udah hafal paling ifa kalau nangis 5 menit berhenti.. ni mulai kusounding kalau TK bunda tinggal ifa pulang yaa… nanti jam pulang dijemput lagi.. dia mulai paham tapi prakteknya belum tahu..

    memang pilih sekolah itu harus benar2 sesuai visi dan misi pendidikan kita, kalau nggak pusiiing, hihi.. yang utama tetap targetnya di rumah, tapi berhubung ilmuku cethek banget tetep butuh sekolah sebagai partner.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s