Kids Corner, Hadiah Untuk Anak Belajar Puasa

“Mah.. puasanya kapan sih kok lama banget?” begitu selalu Thifa bertanya sebelum masuk bulan Ramadhan.

“Bentar lagi nak, minggu depan udah puasa kok, Thifa mau ikut puasa?”

“Mau!!!” Jawabnya bersemangat.

“Bener loh ya, nanti bangunnya pagi-pagi sekali untuk sahur, kalo udah Subuh ngga boleh makan minum sampai adzan magrib,” kata saya mencoba menjelaskan konsep puasa.

“Iya, aku kuat kok,” jawabnya yakin.

Beneran, hari pertama puasa Thifa ikut bangun jam tiga pagi, makan sahur. Hana ikut-ikutan terbangun, kami sahur berempat bareng sama omnya. Hari itu Ayahnya masih di rumah sakit karena baru saja operasi gigi, siang baru boleh pulang ke rumah.

Seneng banget Thifa dengan kesadarannya mau belajar puasa. Cuma namanya ya anak-anak, puasa kalo di rumah aja bisa ditebaklah udah pasti cepet bosen dan cepet terasa laper. Saya juga kan pernah jadi anak-anak. Hal yang paling mengerikan bagi saya saat puasa adalah sekolah diliburkan full. Duh mau apa saya di rumah? Waktu itu udah SMA sih, bukan anak-anak lagi. Tapi anak SMA aja mati gaya kalo puasa di rumah apalagi anak kecil kan ya.

Akhirnya selepas Shubuh saya keidean merealisasakin bikin kids corner di rumah. Selama ini mainan Thifa dan Hana kan nyebar-nyebar ada yang ditarok ruang tamu, ada yang disimpen di ruang belakang, dll. Saya mau bikin arena bermain khusus buat mereka, itung-itung buat hadiah Thifa yang lagi belajar puasa biar betah di rumah dan kuat puasanya hehehe.

Sebenarnya udah dari kemaren-kemaren kepikiran bikin ini, tapi baru cari-cari referensi di internet, sama masih ingin melengkapi segala macamnya dulu jadi belum kelakon.

Yaudah seadanya aja gapapa pikir saya, kalo nunggu siap semua malah ngga jadi-jadi. Mending bikin dulu, ntar yang kurang apa tinggal dilengkapi.

Kids corner Thifa saya bikin di dalam kamar. Maklumlah rumah saya itu sempit cuma tipe 36 yang ditambahin belakangnya buat dapur sama satu kamar di atas. Kamar atas mau dibikin ruang kerja Ayahnya, jadi pilihan satu-satunya adalah kamar.

kids corner rumah

di ruangan ini ada tempat tidur, kids corner, dan meja kerja saya

Kamar ini sebenarnya dua kamar yang saya jadikan satu biar agak luasan. Saya kasih sekat sedikit. Jadi awalnya, di bagian yang mau saya buat kids corner itu ada kasur juga, yang agak kecil. Kasur itu saya pindahkan ke atas.

Lantai kids corner saya pasangi puzzle karet dan karpet. Di sebelah kids corner saya tempatkan meja kerja saya. Sengaja memang supaya pas anak-anak main, saya bisa ngawasin sambil kerja. Banyak yang bilang jangan jadikan satu ruang kerja sama kamar, tapi saya justru lebih nyaman begini paling ngga untuk saat ini, saat anak-anak masih pada balita, karena sambil kerja saya bisa mengawasi anak-anak yang sedang asyik main atau terlelap.

Kids corner

Thifa dan Hana senang ketika kids corner ini jadi mereka langsung duduk di kursi yang saya tempatkan di depan meja kecil. Itu buat meja belajar Thifa sama Hana, kalo dia mau nulis atau gambar-gambar.

Masih banyak yang perlu diubah dan ditambah sih dari kids corner ini. Saya pengennya catnya diganti warna terang terus dikasih wall stiker gambar-gambar lucu. Tapi ntarlah nabung dulu hehe.

Hari pertama puasa, Thifa tahan sampai jam setengah duabelasan. Sebelum buka puasa ya sempet ngeluh lapaar.. lapaar, tapi berusaha saya alihkan dengan ngajak dia main di kids cornernya. Kadang dia juga ngajak temannya ke kids corner ini, yaudah biarin aja, asal cuma seorang dua orang, kalo banyak orang biasanya saya suruh aja bawa mainannya ke ruang tamu dan main di sana.

Alhamdulillah bermain dapat melupakan dia dari rasa laparnya. Dengan kids corner di rumah, Thifa dan Hana dapat bermain dengan riang, dan emaknya bisa sambil kerja dengan nyaman di depan komputer. Kita nikmati Ramadhan di rumah dengan gembira ya nak, bismillah…  🙂

Tulisan ini diikutsertakan dalam kontes blog “Ramadhan di Rumah”

Iklan

15 thoughts on “Kids Corner, Hadiah Untuk Anak Belajar Puasa

  1. aduhh pengen juga deh punya kids corner maks.. moga2 nanti bs punya rumah sendiri dan bikinin kids corner buat anak.. jadi anak bs lbh leluasa berkreativitas dan g berantakan yaa

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s