ASI, Persipan Penting Pra Persalinan

Apa yang biasanya dipersiapkan seorang ibu atau calon ibu menjelang persalinan? Kebanyakan sih popok, baju bayi, ember bayi, ranjang bayi, pokoknya segala sesuatu yang berkaitan dengan properti ya. Tapi sudahkah ibu menyiapkan ASI?

ASI? Maksudnya air susu ibu gitu? Lah kan biasanya nanti keluarnya otomatis kalo udah melahirkan. Mau dipersiapkan bagaimana?

ASI yang saya maksud di sini bukan hanya sekedar air susu ibu ya, tapi segala sesuatu yang berkaitan dengan ASI.

Sudah lama saya pengen nulis tentang ASI ini tapi maju mundur aja, kuatir kalo dikira tidak mengahrgai pilihan ibu-ibu yang tidak memberikan ASI kepada anaknya. Bahkan kemarin sempet rame tuh obrolan soal ASI dan susu formula di grup. Tapi saya pikir-pikir lagi, menghargai pilihan orang bukan berarti kita ngga boleh untuk berbagi pengalaman dan informasi kan ya.

Karena saya sendiri dulu, ketika berusaha untuk bisa kemberikan ASI full untuk anak, sempet ngga didukung sama salah satu orang terdekat, sampe stress, kemudian mencari support dari dunia maya. Saya menghimpun informasi dari sana, saya baca cerita tentang ibu-ibu yang bisa memberi ASI tanpa tambahan formula, apa hambatannya, dan gimana cara mengatasinya. Dengan begitu saya jadi semangat karena merasa dapet temen-temen senasib.Yakali pengalaman yang akan saya bagi di sini bisa juga bermanfaat untuk ibu-ibu yang memilih untuk memberikan ASI pada anaknya.

1. Pilihan. Ya soal mau memberikan ASI atau tidak ke buah hati, itu adalah pilihan. Tentang manfaat ASI sila googling sendiri lahya sudah banyak artikelnya beredar di dunia maya. Kalo pilihannya tidak memberi ASI silakan berhenti di poin ini, tapi kalo mau memberi ASI eksklusif sila lanjut ke poin berikutnya.

2. Jangan Pasrah. Dulu waktu menjelang kelahiran anak pertama saya sama sekali tidak mencari info apapun tentang ASI. Saya pikir saat itu, tenaga kesehatan pasti tahu yang terbaik. Bahkan ketika setelah operasi cesar, saya belum dikembalikan ke kamar, saya melihat bayi saya diberi susu formula dalam dot, sayapun pasrah saja, padahal kondisi saya ketika itu baik dan normal saja, ngga ada masalah pasca melahirkan. Saya mikirnya emang kali ya kalo cesar ngga boleh nyusuin dulu. Tapi ternyata saya salah lho. Buktinya waktu anak kedua, setelah cesar saya minta inisiasi menyusui dini (IMD) pun bisa. Saya menyusui anak saya meski dalam kondisi kesakitan dan tidak ada masalah.

Meski ada peraturan pemerintah No 33/2012 tentang Pemberian ASI Eksklusif, yang mewajibkan tenaga kesehatan dan fasilitas kesehatan mendukung pelaksanaan inisiasi menyusui dini, menempatkan ibu dan bayi dalam satu ruang rawat, tapi ternyata di beberapa fasilitas kesehatan kalo kita mau melakukan IMD harus pesen dulu dari awal, jadi inisiatif sang ibu.

Nah pas lahiran kedua ini saya bolak-balik ngomong kalo mau IMD. Pertama sama dokter kandungannya, trus sama dokter jaga, sama perawatnya, pokoknya sama siapa aja yang ketika di RS memeriksa kondisi saya pra operasi saya bilang, “Jangan lupa lho saya mau IMD”.

3. Minta dukungan orang terdekat. Selain ngomong ke petugas kesehatan kalo mau IMD, sebelum melahirkan kita juga harus menyampaikan itu pada orang terdekat, supaya didukung. Misalnya suami, ortu, dan mertua. Mereka juga harus kita edukasi tentang ASI, misalnya jangan panik ketika hari pertama pasca melahirkan ASI cuma keluar setetes demi setetes, karena itu umum terjadi, dan memang kebutuhan bayi akan ASI baru sedikit. Jangan buru-buru menyimpulkan ASI kurang kemudian ditambahin formula ya. Biasanya baru hari ketiga ASI keluar lumayan deres, mengikuti kebutuhan bayi. Soalnya kalo lingkungan sekitar tidak mendukung keinginan si ibu untuk IMD dan memberi ASI eksklusif (mungkin disebabkan berbagai kecemasan) si ibu malah stres dan ini bisa menghambat produksi ASI (salah satu sumber).

Oya satu lagi ada beberapa fasilitas kesehatan yang lepas tangan ketika kita meminta anak dirawat gabung dengan ibunya. Biasanya mereka hanya mau mengambil untuk memandikan, selebihnya kalo anaknya pipis atau pup tanggung jawab keluarga. Nah hal yang kaya gini juga perlu dipersiapkan dan dibicarakan. Tapi kalo saya pas melahirkan Hana, Alhamduliillah, meski rawat gabung, kalo dia pipis ayahnya langsung bawa ke perawat untuk dibersihkan, hanya baju, popok, dan segala macamnya aja bawa sendiri dari rumah.

4.Bayi ASI mudah lapar.  Ini yang dulu membuat saya memutuskan memberikan tambahan susu formula untuk Thifa. Habis disusui kok ngga lama kemudian dia masih rewel ya, kayaknya lapar, oh mungkin ASInya kurang, yaudah kasih formula. Sampe sekitar Thifa umur 2,5 bulan, teman dekat saya tahu, kemudian saya dikuliahi hehehe.

Katanya bayi ASI memang lebih cepat lapar daripada bayi yang diberi sufor karena ASI lebih kudah dicerna (salah satu sumber). Dan produksi ASI secara alamiah mengikuti kebutuhan bayi. Jadi makin sering ASI dikeluarkan maka produksinya akan semakin banyak mengikuti jumlah yang dikeluarkan itu (salah satu sumber). Teman saya meyakinkan saya bahwa ASI saya ngga mungkin kurang, kuncinya saya harus PEDE. Harus yakin bahwa ASI saya cukup.

Setelah itu bener lho, tanpa formula pun saya bisa memenuhi kebutuhan anak saya akan susu. Yang saya baca di artikel-artikel di internet, semua ibu pasti bisa mencukupi kebutuhan ASI bayinya, mungkin ada kondisi khusus yang menyebabkan ngga bisa (susu kurang/tidak keluar) tapi itu langka banget.

Tapi perjuangan menyusui tanpa tambahan sufor itu ngga mudah. Karena Thifa sering banget minta mimik padahal belum ada dua jam yang lalu dia mimik, ibu mertua menganggap ASI saya kurang, suruh tambahin sufor, sempet stress juga tapi saya bertahan ngga mau kasih.

5. Memerah ASI. Saya akui saya gagal dalam hal ini. Tiap kali merah (ya maksudnya kalo pergi-pergi biar anaknya ngedot aja, ngga perlu buka-bukaan di depan umum), udfah merahnya lama banget, pasti dapetnya cuma dikit. Kalo saya pikir-pikir, seharusnya saya bisa, hanya mudah menyerah, kalo saya coba terus pasti lama-kelamaan bisa aja merah ASI dengan cepet. Buktinya kakak saya nomor satu yang kerja, dalam beberapa hari aja bisa merah sampe berpuluh-puluh botol, sampe dibuangin karena udah kelamaan di dalam botol. Kata kakak awal-awal dia kalo merah ASI sama kayak saya, lamaaa banget baru dapet sebotol, tapi lama-kelamaan ya lancar jaya. Merah manual lo, tanpa alat apapun. Jadi mungkin tipsnya untuk ibu-ibu yang mau mencoba merah ASI, pikiran harus santai.

Dulu pas kakak saya baru melahirkan kan tinggal bareng ortu, ada asisten rumah tangga juga di rumah, jadi bisa agak santai. Nah pas saya kan belum sebulan langsung balik rumah sendiri, sambil merah sambil mikir cucian, masakan, dll. Mau nyerahin semua ke suami ngga mungkin juga, karena dia harus kerja, ya paling suami bisa bantu sebagian lah. Jadi ya gitu pikiran ngga bisa nyante, males aja gitu merah ASI sampe berjam-jam hehehe. Mau beli alat perah elektrik kok mahal, yasudahlah karena saya ngga kerja di luar juga, akhirnya saya putuskan menyusui anak langsung dari sumbernya saja, daripada pegel hehehe.

Itulah beberapa hal yang bisa saya bagi tentang asi, persiapan penting pra persalinan. Moga bermanfaat ya 😉

@rahmiaziza

Iklan

12 thoughts on “ASI, Persipan Penting Pra Persalinan

  1. Aku 7 hari stlah melahirkan baru asi keluar lancar jaya deres sampek tumpeh2..hehe..
    Aku jg cesar mak trs waktu itu gk bs lngsung imd, soalnya kata suami aku gk sadar2..sadar dr tdur..hehe..kecapekan…
    Si ken memang dikaish sufor tp gk pakek dot melainkan disuapin pakek sendok, kata perawatnya mencegah dr bingung puting…
    Tengkiu sharingnya mama thifa 🙂

    • Habis cesar emang biasanya ngantuk, aku juga mbaa udah lier2 gitu, trus dikagetin sama kayta2 perawatnya “Bu, katanya mau IMD”. Ohiya langsung deh nyusuin dulu bentar

    • Aku juga dulu mikirnya gitu mba, anak kok laper terus masih nangis aja, tapi karean dibilangin temenku pasti cukup dan anak ASI emang lebih cepet laper, akhirnya Alhamdulillah bisa.

  2. Punya 3 anak yang dapat eksklusif ASI tanpa susu formula cuma anak pertama, karena dulu nggak kerja. Anak kedua dan ketiga terpaksa di tambah susu formula karena sering ditinggal. Kalo aku sih…beda pendapat wajar, itu semua pilihan. Saling menghargai pilihan masing-masing. Yang penting kita jaga anak-anak kita supaya selalu sehat dan berkembang sesuai dengan milestone dan tugas2 perkembangannya.
    Informasinya sippo mak Mii….:)

    • Iyap gapapa bveda pendapat dan saling mengutarakan ya mba, siapa tahu bisa buat tambahan ilmu. Mbakku kerja dari pagi sampe sore, anaknya ASI tanpa campuran formula, dia perah aja sampe turah2 mbak

  3. Sama mak, aku jg lahiran sesar tp tetap bs imd. Memang kita hrs bilang terus ke nakesnya. Sesaat sblm dan lg di meja operasi, aku msh ngomong, “Dok, nanti sy mau imd ya…” pas lg operasi cuma bius lokal, begitu bayi diambil lgsg ditaruh deh di dada… *terharu biru*
    Izin share ya… 🙂

  4. seringkali di bidan dekat rumah saya, menyarankan ngasih sufor kalo emang ASI si ibu belum keluar mak, daripada dikasih air putih doang katanya heuheu
    entahlah, karena saya cuma liat waktu membesuk dan menunggui orang melahirkan hahaha

  5. Iya ya..kadang sibuk mikirin printilan lain sampai persiapan untuk ngASI sering terabaikan. Dulu aku juga semingguan deh ga lancaar..mana nadia lahirnya kecil..udah ada banuak yg bilang disambung sufor tp tetep kekeuh aja..yakin kalo bisa. Dan alhamdhulilah 20 bulan ASI terus baru masuk bulan ke 20 nyoba sufor smua dilepeh cuma susu UHT yg mau

  6. Matur tengkyu buat tipsnya…Bayi baru lahir lambungnya emang masih kecil, jadi setetes dua tetes dihari2 pertama udah cukup. Kata temen sih, dan sebnrnya dia bisa bertahan tanpa asi pe 3 hari kalo ga salah. Jadi kalo asinya ttp ga keluar di hari pertama jgn panik. Tetep dinenenin aja meski nangis terus karena itu nangisnya bukan karena lapar tapi karena pengin dekat terus sama ibunya. Cobaan paling susah sepertinya dr orang terdekat yg ga support untuk ASIX. Makanya, sepertinya nanti butuh tips tambahan untuk menghadapi yg ga pro ASIX hehehe…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s