Berlibur di Rumah Nenek

Hari ini tanggal merah. 1 Mei, Mayday, saya juga baru tahu kalo hari buruh sekarang udah dijadiin hari libur. Thifa berlibur di rumah nenek. Kalo biasanya saya ikut menemaninya. Kali ini dia sendirian.

Kemarin tantenya dari sini. Dia bilang “Tante jangan pulang..” Biasa, kalo ada keluarga yang main ke sini dia pasti gitu. AKhirnya saya bilang, “Thifa aja yang ikut tante pulang ke rumah nenek.” Awalnya dia pengen saya ikut, tapi saya bilang kalo saya ngga bisa. Saya suruh dia ke tempatneneknya bareng tantenya, besok diantar balik ke sini.

Dia tetep ngga mau, pengennya dia ke rumah nenek sebentar aja, trus balik rumah lagi. Saya bujuk-bujuk dia lagi, biar mau nginep. Basa-basi sih sebenarnya, eh akhirnya kok dia mau.

Hari ini, yang kedua kalinya saya melakui malam tanpa Thifa. Yang pertama waktu melahirkan Hana dulu.

Dia sampe nangis-nangis, saya juga. Penuh drama lah pokoknya. Saya nangis, sedih karena mau pisah (meski sementara) dengan Thifa, ditambah serem bayangin mo operasi cesar hihihi.

Akhirnya pas berangkat ke RS, Thifa dan neneknya ikut serta. Tapi ntar mereka mau turun di mall gitu. Eh kok ya kebetulan Thifa ketiduran di mobil. Jadi pas sampe mall dia masih tidur, langsung aja dibawa turun sama neneknya. Huhuhu saya nangis-nangsi lah. Di RS ngeliatin fotonya terus. Habis itu pas dia dateng nengokin, drama lagi waktu diajak pulang neneknya. Dia nangis-nangis saya harus ikut pulang, sampe mau nyabut infus.

Kemaren sore sebelum ke rumah neneknya saya wanti-wanti dia. “Di sana nurut sama nenek, jangan rewel, jangan cariin mama.” Eh ya kok beneran dia anteng aja ngga rewel. Ayahnya menyangka saya seneng, padahal separo hati saya sedih sebenarnya dan bertanya kenapa dia ngga cari saya ya? Hahaha.

Saya jadi inget pernah baca juga cerita dari seorang emak blogger. Kepengen seharii aja bisa refreshing lepas dari urusan sehari-hari kayak biasanya termasuk anak. Etapi kok malah jadinya ngga menikmati. Seharian itu dia justru memikirkan anaknya, rewel apa ngga. Ketika tahu anaknya ngga rewel, malah berasa sedih dan aneh, kok tumben, dia ngga nyariin mamanya ya.

Thifa, mama kangen… >,<

Image

Iklan

2 thoughts on “Berlibur di Rumah Nenek

  1. kebayang meweknya, saya sendiri belum pernah misah dari anak sejak dia lahir. Tiap malam saya kekepin hehe. Sabar ya, Mak, ntar juga pulang ke rumah 🙂

    haha iya mak, sehari serasa seminggu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s