Thifa dan Tivi

Ada yang bilang terlalu banyak nonton tivi tidak baik bagi balita. Ada pula yang bahkan ekstrim tidak memperbolehkan anak menonton televisi.

Kalau saya? Jujur aja, Thifa lumayan suka nonton tivi. Kalau sudah ada di ruang kelarga mini kami, pasti otomatis tangannya ngidupin tivi.

Saya ngga bisa melarangnya karena tivi membuat dia lumayan anteng, tapi tetap membatasinya. Misal udah nonton satu atau dua film kartun, saya suruh dia matikan tivi. Meskipun dia awalnya bersikukuh masih pengen nonton karena masih ada film kartun lainnya yang tayang.

Film favorit Thifa ya kartun, Masha and the Bear, Mr.Bean, Sponge Bob, terutama Upin Ipin.

Sebenarnya Upin Ipin itu lumayan bagus ya untuk anak-anak. Saya sebagai orang dewasa juga suka ngeliat tingkah laku mereka yang lucu-lucu. Tapi meskipun begitu tetap harus didampingi orang tua lho.

Seusia Thifa (3th 4bln) adalah masa meniru. Meniru apa saja. Meniru cara orang dewasa ngobrol. Bahkan meniru anak bayi merengek.

Kalo pas di Kudus, Thifa suka ngomong ala-ala bayi gitu, mungkin karena ada sepupunya yang masih bayi, ditambah dia sekarang punya adik bayi sendiri lagi. Bahkan Thifa pernah ngeplak kepala sepupunya yang masih 10 bulan. Saya pikir-pikir, mungin dia ngeliat si sepupu ini kalo megang Hana juga suka asal plak-plok plak-plok aja (namanya juga bayi) kemudian dia ikuti. Haduuh..

Tapi Thifa bisa bersikap dewasa kekakak-an banget. Misalnya pas si adek tidur dia, dan tidak ada orang di dekatynya, dia mengambil guling di jejerin di pinggiran. Waktu saya tanya kenapa, dia bilang biar adek nggak nggelundung. Co cweet kannn?!

Oke balik ke Upin-Ipin, dia juga sering banget saya amati meniru gesture atau cara ngomong Upin Ipin dan teman-teman. Misal si Memei yang suka membuang muka saat marah sama teman yang mengejeknya, nah dia suka melakukan hal itu. Tapi bukan hanya pada saat ngambek saja, melainkan setiap saat dan waktu. Misal ditanyain orang namanya siapa, dia langsung buang muka.

Sebenarnya yang dilakukan Memei itu kan biasa aja ya, wajarlah ngambek sama temennya trus buang muka gitu. Tapi Thifa melakukannya di saat yang tidak tepat.

Itulah mengapa menonton film bertema kanak-kanak sekalipun ternyata masih tetep butuh pendampingan orang tua. Sadar, tapi tidak tiap saat bisa melakukannya 😉

lagi sok-sok an baca buku padahal belum bisa mbaca

lagi sok-sok an baca buku padahal belum bisa mbaca

Iklan

7 thoughts on “Thifa dan Tivi

  1. Saya juga suka Upin-Ipin. Idenya sederhana, diambil dari kehidupan sehari-hari. Makin dekat dengan kehidupan Upin-Ipin bila penonton memiliki kesamaan lingkungan tinggal dan budaya. Saya, sebagai orang yang lahir-hidup-besar di kampung merasa dekat sama cerita Upin-Ipin: tokoh Uncle Muhto yang jualan ala angkringan kakilima, terus ada siapa itu *lupa nama* yang jadi tukang loak. Kemudian dari menu makanan sehari-hari keluarga Upin-Ipin yang kurang lebih sama seperti yang ada di rumah.

    Benar, walaupun film kartun sekalipun, tetap harus ada bimbingan dan pendampingan orang tua. Kalau anak-anak mulai keluar rel, harus segera dikembalikan ke jalur yang benar, biar nggak keburu melenceng. Daripada didiamkan, ntar malah butuh waktu lebih lama untuk memperbaiki.

    Lewat blog Mama Mie, saya belajar banyak dari Mama Mie tentang pola asuh (parenting). Kisah yang digali dari pengalaman sehari-hari menjadi ladang ilmu bagi saya. Tabungan buat masa depan 🙂

    Iya mak upin ipin itu lucu khas anak2 banget, tapi kalo anak2 suka meniru mentah2 gitu aja, jadi harus tetep didampingin. Makasih mak udah mau dolan ke blog tempat ceritanya thifa dan hana iniih ^^

  2. Kaka thifa… kalau jiwo sukanya nonton Oliver di baby tv (yang sebenernya youtube :v). Makanya kalau ke mall, selalu ngerengek naik mobil2an di arena bermain. persis kayak oliver 😀

    asal ngga ngerengek minta dibawa pulang mobilnya ya Jiwo hehehe

  3. Wah usianya beda dikit sama aira. Bener sih mak harus disaring. Karena dr tontonan itu ya ada juga sih bagus2nya, cm memang hrs diawasin. Anakku juga suka nonton baby tv. Sekarang sih keranjingannya sama sophia the first dan show me show me. kalo show me show me sih okelah ya biasanya aku lepas nontonnya. Kalo sophia biasanya aku temenin. Dulu aku pernah downloadin barbie tp kayaknya ga cocok ah terlalu dewasa jadi kuhapus lagi semuanya. Wkwkwk..

    Hahah iyah barbie itu kayaknya bukan konsumsi anak2 deh

  4. Aw, menggemaskan *muach. Thifa baca apa sih? CCR ya? #PDAkut hihi

    Tauk buku apa tante, asal samber aja, untuk keperluan foto model hihihi

  5. Pembahasannya soal tipi tapi ilustrasinya lagi baca 😉 *komen sok editor 😀

    Anak2ku jarang liat tipi Mak, sukanya nyetel kaset dipidi yg udh kupilihin. sama aja yak? 🙂 Klo Kak Vivi udah hampir ndak pernah liat tipi, lebih suka baca dan belajar kayak ibunya. *eh,siapa suruh mual? 🙂

    Hihi nyari poto yang lagi nonton kagak ade. Percaya deh klo ibunya suka baca.. baca apa bu? baca tabloid gosip yak hihihi

  6. Aku nih pernah jadi korbannya Thifa buang muka hihihi… Tapi si gadis imut ini emang nggemesin kok, ati-ati kalo lain kali aku culik 😉

    Hihi iyakah mbaak? jangankan dirimu, diriku juga pernah digituin, sampe kubilang ngga boleh nonton upinipin lagi kalo gituu

  7. Eh, fatih sekarang juga suka buang muka lho. Kalao sama mamanya sih ga pernah. Niru Mei-mei apa Thifa ya?hihihi

    ketemu thifa aja jaraang

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s