Melatih Percaya Diri, Obsesi Pribadi, atau Eksploitasi?

Dulu, waktu Thifa umur dua tahunan, saya pernah cerita-cerita ke adek.

“Ntar Thifa kalo udah tiga tahun mbak ngga mau sekolahin di PAUD. Mau dicarikan sekolah musik aja ah.”

“Kata orang ya mbak, anak umur segitu kalo dimasukin kursus artinya itu merupakan obsesi orang tuanya yang ngga kesampean,” kata adek.

“Ah ya ngga lah..” jawab saya meskipun dalam hati mengakui iya juga sih hihihi. Ah tapi kan maksud saya ingin memberikan bekal keahlian sedari dini. Ada yang bilang semakin dini diajarin itu semakin baik #MasihNgeles.

Tapi soal pola asuh, tumbuh kembang, maupun pendidikan anak sering terjadi perbedaan pendapat ya. Misalnya aja ada yang berpendapat, sebelum tujuh tahun anak jangan diajarin calistung (membaca, menulis, berhitung) kecuali anaknya sendiri yang minta. Tapi ada yang ngotot sebelum SD anak harus udah bisa calistung.

Ada yang nyekolahin anak sedari bayi (ada lho sekolah untuk bayi 6bulan!). Supaya anak pandai bersosialisasi katanya. Tapi ada juga yang baru mau menyekolahkan anak setelah usia SD.

Saya sendiri dulunya tidak mau memasukkan Thifa ke PAUD. Bahkan sempat terpikir untuk homescooling. Tapi goyah ketika ada sekolah gratisan hahaha emak matre, ngga idealis yak.

Beberapa waktu lalu ada teman yang ngeshare link tulisan di Facebook. Tulisan itu mengulas tentang kontes pencarian bakat anak Little Miss Indonesia. Saya ingat pernah sepintas  menontn acara itu. Waktu itu kebetulan ada bude saya ikut nonton juga. Dan beliau bilang “Lucu ya liat anak-anak itu?” Hah? lucu? dimana lucunya?

Saya langsung njawab, “Kalo aku sih ngeliatnya ngga lucu. Malah kasihan. Mereka kok jadi dewasa sebelum waktunya.”

Yang saya tonton waktu itu anak kecil berdandan ala perempuan dewasa. Pake make up gitu, padahal yang dewasa aja, males-malesan pake make up *hihi ngomongin diri sendiri, trus gayanya kayak dibuat-buat gitu deh, ngga natural seperti anak seusia itu pada umumnya.

Hmm mungkin ada juga ya yang gaya dan penampilan masih natural, tapi kebetulan aja kali yang saya tonton pas yang kayak gitu. Mungkiiiin…

Melatih kepercayaan diri, barangkali itu alasan kebanyakan orangtua mengikutkan anaknya di kontes pencarian bakat. Tidak bisa disalahkan, tapi beneran ngga tuh, apa jangan-jangan hanya obsesi pribadi yang pengen dapet kebanggaan karena anak berprestasi, dan harus hati-hati juga jangan sampai terjerumus menjadi eksploitasi ya.

Ada yang ngga tahu acara itu, ini ada cuplikannya. Saya nemuin ini juga dari tulisan yang dishare temen saya di FB. Jadi bukan yang saya tonton sama bude kemarin

Saya komen dalam hati aja lah yaaa. Ngga enak kalo yang ada di video pas mbaca tulisan ini, hihi kayak tenar ajah blognya.

Tapi kalo saya sih lebih suka video yang ini nih.

Ini pertama kalinya Thifa pentas. Kayak bingung-bingung dia di atas panggung. Begitu liat mamanya di depan baru mau senyum. Kira-kira kalo Thifa diikutkan ajang pencarian bakat gitu, cucok ndak ya…

Tapi pentas ini yang nonton ya, emak sama bapaknya anak-anak yang naik di atas panggung aja. Penonton lain ngga bisa liat, soalnya para ortu ngadangin di depan semua, mau videoin anaknya. Namanya juga pentas seru-seruan hahaha

Iklan

12 thoughts on “Melatih Percaya Diri, Obsesi Pribadi, atau Eksploitasi?

  1. yg penting anak dibekali ketrampilan sedari dini mak, ketrampilan apa aja… terserah, disesuaikan sama minat anak. biar nanti pas udah gede kalo misal susah cari kerja mereka sdh punya bekal ketrampilan buat nyari uang. 🙂

    iya mak keterampilan itu emang penting, lagi meraba2 thifa sukanya apa. Sekarang sih dia lagi seneng mewarnai gambar

  2. Ya mak, saya sedih banget lihat syahrini kecil yang genit, ternyata syahrini mendua, tak ingin ditiru tapi memberi contoh.
    Salam sayang buat Thifa

    ho oh mak herannya banyak juga yang menganggap itu lucu

  3. Ya Mak, kita arahkan aja ke minat si anak, didukung biar dia ngembangin diri juga
    *belum punya anak, tapi adeknya tiga, hahaha
    Ihhh, Thifa imut banget si, sini tante suun :*

    iya mak lagi berusaha memahami, Thifa suka nyanyi, nari, mewarnai tapi ngga tau deh mana yang mau ditekuni

  4. sempet sih ngebayangin pas lucunya anak litmiss Indonesia, pernah kebayang Noofa ada di sana, hehe
    kalo sama Alifa aku emang kurang suka mbak, gayanya yang alay kayak syahrini bikin mangkel. hehe
    tapi ada kok mbak yang lucu2, anak kecil banget, gak lebay dan alay dandanya disesuaikan sama umurnya, mungkin emang mbak Rahmi gak nonton. hihihi

    kalo aku sih ya, gak mau maksain anak dibakat apa, tapi tetep terus berdoa semua Noofa jadi dokter, #ehh 🙂
    amin dunk mbaakk. amiiinnn 🙂

    iya makanya aku bilang di postingan ityu mungkin ada juga yang penampilannya natural tapi ngga kutonton. Aamiin Noofa moga jadi dokter ya, kalo udah jadi dokter mengabdi sama masyarakat ya naak

  5. Hehehe, kalau saya sih lebih percaya sama kontes yang nggak tampil di tipi, karena kalau di media elektronik gitu suka terkesan di eksploitasi 🙂

    Kalo ngga heboh gitu ratingnya ngga tinggi kali ya makpuh hehee

  6. Gak pernah nonton itu, hihi, cuma pernah tau krn ada yang share link youtube 🙂

    aku juga pas kebetulan aja mak, malah jarang nonton tipi, tipinya disabotase thifa nonton pelem kartun

  7. Ini yang ngikutin aanak-anaknya kontes beginian niat narsis anak apa ortunya, ya? 😀

    Patut dipertanyakan tapi ngga berani nge-judge 🙂 , akupun kalo mengikutsertakan Thifa di lomba2 dsb suka nanya sama diri sendiri ini bener demi anak atau ambisi pribadi? hehehe

  8. Kalau buat saya, memberi stimulus atau rangsangan kepada anak-anak itu penting, mak. Caranya bisa macam-macam, karena tiap anak berbeda. Terus liat reaksi anaknya, mereka happy gak menerima dan menjalaninya. Kalo happy, teruskan. Kalo gak suka, berhenti, atau pakai pendekatan berbeda. Jadi, untuk mengatakan orangtua yang mengikutsertakan anaknya dalam ajang pencarian bakat itu, mengeksploitasi anaknya, saya gak berani juga. La wong gak kenal dan gak tau juga cara mereka menjalani hidupnya seperti apa. hihihi.

    Iya mak akupun ngga berani langsung nge-judge. Diri kita sendirilah yang bisa menjawab, ketika mengikutsertakan anak ke ajang itu. Benar untuk melatih pede, sekedar obsesi pribadi, atau jangan2 terjerumus jadi eksploitasi (Naudzubillah)

  9. barusan ngeh baca postingan artikel…keseringan liat nationalgeographic :D, Seneng liat vidionya Thifa unyu2. Btw ini blog wp barunya yaa… keren 🙂

    makasih tantee sudah mampir, iya nih lagi pengen nyoba ngeblog di WP

  10. Huaa blog baru yah. Udah gatel bingit pengen ngomenin ini itu 😀
    Firstly, templatenya lucuk bingit, Mak! Ini bawaan WP kah, atau donlod sendiri? *kepo* hihi.
    Secondly, yg calistung2 itu yaa.. Hmm, iya sih sempet juga, eh bahkan sering malah, denger kalau sebaiknya anak di bawah 7 tahun nggak diajarin calistung. Tapi galau juga ya, Mak krn kan sekarang buanyak bingit SD-SD yg nerima siswa baru di kelas 1 dg syarat udah bisa abjad dan angka, bisa baca dikit-dikit. Nah loh, gimana dong? Aku bingung juga dan tentunya galau. Kenapa yah rasanya rempong amat pendidikan di Indonesia? *halah* Atau aku nya aja yg suka bikin rempong -___-
    Next, just sharing my personal opinion aja yak 😀 Kalau aku sih fine-fine aja kalau ada ortu ngelesin anaknya, asal nggak tiap hari, nggak bikin anak kecapean dan waktu mainnya berkurang. Macam les musik, balet, gambar, lukis, piano gitu kayaknya berguna yak, IMHO. Kayaknya dulu pernah denger kalau anak dilatih untuk main alat musik dari kecil bisa lebih cepet nangkep dan bisa nya daripada entaran pas dia udah gede. Pengalamanku sbg anak yg imut, lembut, dan penurut (halah), dulu nggak dilesin apa-apa. Sehari-hariku cuma main engklek, petak umpet, kejar-kerjaran nggak jelas -___- Terus kapan ya tepatnya aku lupa, pokoknya pas aku udah mulai bisa pengen ini itu dan mulai bisa membandingkan diriku dan teman lain, rasanya minder krn kayaknya aku yg paling nggak bisa apa-apa. Ihiks. Musik nggak bisa, renang nggak bisa, nari nggak bisa, gambar apalagi, gambaranku tuh memalukan banget pokoknya. Kelebihanku cuma di urusan akademik, selalu 3 besar, ingatanku bagus (tapi dulu, sekarang mah pikun), sebaliknya logika-ku ambyar bingit. Inget dulu ada soal Matematika pakai soal cerita, langsung bingung. Terus pernah denger juga, katanya anak yg suka/bisa/belajar seni either music or drawing, otak kanan-kirinya lebih seimbang. Aku jadi nyimpul2in sendiri sih, apa gara2 itu ya aku cuma bisa ngapalin. Hahaha. Geje yak malah curcol deh ah. But, aku pengennya sih besok ngelesin Ubii, yg kebayang balet dan gambar. Balet krn badan Ubii kaku, kudu dijaga, kali dg balet tubuh Ubii jadi nggak gampang kaku. Kalo gambar krn biasanya anak tuna rungu pinter gambar *menyamaratakan nih emaknye hahahaha pret*
    Next, ttg homeschooling, kepikiran juga nih krn takut Ubii dibully scr verbal krn kondisinya. Ah jadi mewek… Takut juga krn sekarang banyak kejahatan di sekolah. Hahaha. Aku tuh gampang banget galau, hiks. Efek nggak punya temen curhat kayaknya -___-
    Lastly, ttg kontes2 yg anak didandanin. Aku juga sempet liat tuh, Mak. Kalau aku pribadi masih fine-fine aja kalau emaknya niatnya pengen mengenalkan gimana rasanya ikut lomba, gimana rasanya kalau menang supaya rendah hati, gimana rasanya kalau kalah supaya nggak cengeng. Tapi aku nggak suka banget kalau liat anak-anak itu didandanin nya yg berlebihan. Hih. Gemes!
    Nah! Ini komen atau curhat sebenernya? Maap ya kepanjangan :p

    Haha mak Ges, bisa buat satu postingan sendiri iniii hihi.

    Aku juga pengen ngelesin Thifa ntar kalo udah 4tahunan sih. Pengennya musik sama renang, tapi ya tetep liat anaknya juga menikmati apa ngga. Kalo gambar biar latihan sama ayahnya *sini ubii nggambar bareng Thifa, nulis sama ibunya, haha nggaya kayak yang udah nulis bagus ajeh..

    Sama dong kayak aku, emak banyak galaunnya heheheh.

    Ini template bawaan kok mak, mau diganti sih sama yang desain sendiri biar ngga ada yang nyamain huehehe..

  11. Tiap orang tua punya rules sendiri… Hehehe… Yg penting anak kita aja… Tutup mata aja ama anak lain hehehe

    Btw… Thifa loecoeeee…. Mimggu depan pentas raffi tauk deh ntar gimana 😂😂😂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s